Anies Bikin Simulasi Penyebaran Virus Corona di DKI 6.000 Kasus

Reporter:
Editor:

Clara Maria Tjandra Dewi H.

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Petugas saat melakukan penyemprotan cairan desinfektan pada lingkungan Sea World, Ancol, Jakarta, Sabtu, 14 Maret 2020. Manajemen Ancol melakukan antisipasi penyebaran wabah virus corona (covid-19) dengan menyemprotkan cairan desinfektan pada sejumlah wahana dan lokasi wisata di area tersebut. TEMPO / Hilman Fathurrahman W

    Petugas saat melakukan penyemprotan cairan desinfektan pada lingkungan Sea World, Ancol, Jakarta, Sabtu, 14 Maret 2020. Manajemen Ancol melakukan antisipasi penyebaran wabah virus corona (covid-19) dengan menyemprotkan cairan desinfektan pada sejumlah wahana dan lokasi wisata di area tersebut. TEMPO / Hilman Fathurrahman W

    TEMPO.CO, Jakarta - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menyatakan pemerintah DKI telah menyiapkan simulasi terburuk penyebaran virus Corona di Jakarta hingga 6.000 kasus.

    Simulasi itu dilakukan dengan asumsi virus Corona terus menular luas dan pemerintah tidak melakukan upaya apa pun untuk menekan pencegahan penularan.

    "Tentang 6.000 kasus ini bila situasinya terjadi terus, mungkin bisa terjadi begitu," ujar Anies Baswedan di Balai Kota, Jumat 13 Maret 2020.

    Dalam simulasi tersebut Anies menyebutkan telah menyiapkan lokasi-lokasi untuk area isolasi pasien virus Corona di Jakarta. Simulasi tersebut kata dia juga sudah sampaikan ke pemerintah pusat.

    Menurut Anies simulasi tersebut sebagai antisipasi jika terjadi kejadian terburuk dalam penyebaran virus Corona. "kita memang membuat simulasi karena kita ingin mengantisipasi kemungkinan terburuk," ujarnya.

    Anies berpendapat, dalam kewaspadaan ancaman virus Corona COVID-19 pemerintah tidak boleh lengah, harus siaga penuh dari awal dengan membatasi interaksi warga. Hal tersebut untuk menekan penularan virus Corona.

    Anies Baswedan menambahkan telah banyak kasus dari berbagai negara yang rileks atau santai dalam menghadapi penyebaran virus Corona, namun kemudian mengalami kasus positif Corona dengan lonjakan kasus yang tinggi. "Kalau kita menganggap aman semua, rileks saja, kemudian berkegiatan seperti biasa, ya seperti banyak negara lain yang rileks mengalami lonjakan kasus yang tinggi," ujarnya.

     


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    5 Catatan Larangan Pemakaian Kantong Plastik di DKI Jakarta

    Pergub DKI Jakarta tentang larangan pemakaian kantong plastik berlaku 1 Juli 2020. Ada sejumlah sanksi denda dan pencabutan izin usaha bila melanggar.