Pelanggar PSBB yang Ngamuk di Bogor Hanya Ditegur Lisan

Reporter:
Editor:

Martha Warta Silaban

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seorang pengendara mobil mengamuk pada petugas di Simpang Empang, Kota Bogor Jawa Barat, Ahad, 3 Mei 2020. ANTARA/Tangkapan layar video Dishub Kota Bogor

    Seorang pengendara mobil mengamuk pada petugas di Simpang Empang, Kota Bogor Jawa Barat, Ahad, 3 Mei 2020. ANTARA/Tangkapan layar video Dishub Kota Bogor

    TEMPO.CO, Jakarta -  Kepala Bidang Lalu Lintas Dinas Perhubungan Kota Bogor, Dody Wahyudi mengatakan tidak memberikan surat teguran kepada pengendara roda empat yang melanggar aturan pembatasan sosial berskala besar atau PSBB di Simpang Empang, Kota Bogor Jawa Barat, Minggu, 3 Mei 2020.

    "Tidak, menyelonong aja, kami hindari kontak fisik," ungkapnya saat dikonfirmasi Antara lewat pesan singkat.

    Menurutnya, petugas di lapangan hanya memberikan teguran secara lisan, sesuai dengan amanat Peraturan Menteri Kesehatan No 9 tahun 2020 dan Peraturan Menteri Perhubungan No 18 dan 25 tahun 2020 yang diteruskan melalui Surat Keputusan Kepala Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek (BPTJ) No 108 tahun 2020.

    "Aturan se-Indonesia sama, mohon pengertian dan kesabarannya. Semoga ujian dan cobaan ini segera berakhir," sebut Dody.

    Seperti diketahui, pengendara roda empat bernama Endang, 44 tahun mengamuk pada petugas di Simpang Empang, Kota Bogor Jawa Barat, Minggu, 3 Mei 2020. Karena ia enggan memindahkan posisi duduk istrinya ke bangku belakang sesuai aturan PSBB.

    "Saya ga terima, sampaikan ke Bima Arya. Ini prinsip hidup saya, sebaik laki-laki muslim yang menghargai istrinya. Saya tidak mau memindahkan istri saya ke belakang. Saya tidur dengan istri saya, masa di mobil susah, akalnya pakai," kata Endang dengan nada tinggi, dalam cuplikan video yang beredar di media sosial.

    Pria yang mengenakan kaos hitam dan celana jeans itu mengaku kecewa dengan aturan PSBB yang melarang istrinya duduk di kursi depan mobilnya, dengan alasan menjaga jarak. Pasalnya, aturan lainnya membolehkan pengendara sepeda motor berboncengan, dengan catatan satu tempat tinggal.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Dari Alpha sampai Lambda, Sebaran Varian Delta dan Berbagai Varian Covid-19

    WHO bersama CDC telah menetapkan label baru untuk berbagai varian Covid-19 yang tersebar di dunia. Tentu saja, Varian Delta ada dalam pelabelan itu.