Remaja Terduga Kasus Pembunuhan Anak Ternyata Korban Perkosaan

Reporter:
Editor:

Aditya Budiman

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Waka Polres Metro Jakarta Pusat, Ajun Komisaris Besar Susatyo Purnomo Condro saat menunjukkan gambar milik tersangka pembunuhan anak dibawah umur di Mapolres Metro Jakarta Pusat, Sabtu 7 Maret 2020. TEMPO/ADE RIDWAN

    Waka Polres Metro Jakarta Pusat, Ajun Komisaris Besar Susatyo Purnomo Condro saat menunjukkan gambar milik tersangka pembunuhan anak dibawah umur di Mapolres Metro Jakarta Pusat, Sabtu 7 Maret 2020. TEMPO/ADE RIDWAN

    TEMPO.CO, Jakarta - Kasat Reskrim Polres Jakarta Pusat, AKBP Tahan Marpaung, mengatakan telah menangkap pelaku perkosaan terhadap NF (14 tahun). Dua diantaranya merupakan paman dan mantan pacar korban. NF merupakan remaja yang terlibat dalam kasus pembunuhan anak di Kecamatan Sawah Besar beberapa waktu lalu. 

    "Ada tiga pelaku, dua diantaranya merupakan paman (berinisial R) dan kekasih NF," kata Tahan saat dikonfirmasi, Kamis, 14 Mei 2020. NF diketahui hamil selama 14 minggu setelah menjalani pemeriksaan kesehatan di Rumah Sakit Polri Kramatjati usai melakukan pembunuhan anak yang merupakan tetangganya.

    Berdasarkan hasil penyelidikan, para pelaku kejahatan seksual itu lebih dari sekali melakukan perkosaan terhadap NF sebelum terjadi kasus pembunuhan. "Itu baru terungkap dari keterangan NF. Saat pemeriksaan," tutur Tahan.

    Salah satu pelaku kekerasan seksual terhadap NF, yaitu pamannya bahkan pernah mengancam akan menyebarkan video perkosaan yang dilakukannya jika NF melapor.
    Usai mendapatkan keterangan dari NF, polisi langsung membekuk ketiga pelaku kekerasan seksual itu dan kasusnya sudah dilimpahkan ke kejaksaan untuk segera diadili. "Iya sudah P21. Tinggal dilakukan persidangan," kata Tahan.

    Saat ini NF telah dirujuk ke Balai Anak Handayani di Jakarta. Di balai milik Kementerian Sosial tersebut, NF mendapatkan layanan rehabilitasi sosial sambil menunggu proses peradilan.

    Sejalan dengan hal tersebut, pekerja sosial dan psikolog Handayani telah melakukan beberapa terapi kepada NF. Saat ini kondisi NF sudah menunjukkan perubahan ke arah yang lebih baik, secara fisik, psikis, sosial, dan spiritual.

    Kondisi fisiknya tampak sehat dan sudah mampu menjaga kebersihan diri. Secara sosial, NF mulai terbuka dengan petugas untuk menceritakan permasalahannya dan merasa nyaman berada di balai. NF bahkan meminta untuk tetap berada di Balai Anak Handayani Jakarta dan ingin mengurus sendiri anaknya setelah lahir.

    Seperti diketahui, NF terlibat dalam kasus pembunuhan anak berusia lima tahun yang juga tetangganya. Dari kasus itu terungkap NF memiliki kebiasaan menggambar berbagai ekspresi kekerasan serta kegemarannya menonton film horor dan cerita fiksi The Slender Man.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pelonggaran Kembali PPKM: Aturan Baru WFO, Bioskop, dan Anak-anak

    Pemerintah kembali melonggarkan sejumlah aturan PPKM yang berlaku hingga 4 Oktober 2021. Pelonggaran termasuk WFO, bioskop, dan anak-anak di mall.