Jumatan di Masjid Al Azhar, JK: Tak Pakai Masker Tak Boleh Masuk

Reporter:
Editor:

Clara Maria Tjandra Dewi H.

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ketua Umum Dewan Masjid Indonesia (DMI) Jusuf Kalla (ketiga kiri) didampingi Ketua ICMI Jimly Asshiddiqie (kanan), beserta pengurus DMI dan pengurus Masjid Al Azhar meninjau penyemprotan disinfektan di Masjid Al Azhar Jakarta Selatan, Rabu, 3 Juni 2020. Masjid ini rencananya akan dibuka untuk salat Jumat berjemaah pekan ini. ANTARA/Nova Wahyudi

    Ketua Umum Dewan Masjid Indonesia (DMI) Jusuf Kalla (ketiga kiri) didampingi Ketua ICMI Jimly Asshiddiqie (kanan), beserta pengurus DMI dan pengurus Masjid Al Azhar meninjau penyemprotan disinfektan di Masjid Al Azhar Jakarta Selatan, Rabu, 3 Juni 2020. Masjid ini rencananya akan dibuka untuk salat Jumat berjemaah pekan ini. ANTARA/Nova Wahyudi

    TEMPO.CO, Jakarta - Ketua Dewan Masjid Indonesia (DMI) Muhammad Jusuf Kalla alias JK bersyukur dan lega karena bisa kembali melaksanakan Salat Jumat di masjid.

    "Alhamdulillah, setelah kita tidak jumpa selama 12 Jumat hampir tiga bulan, Alhamdulillah Jumat ini kita jumpa luar biasa rahmat dan doa yang mustajab dijawab Allah SWT," kata JK usai melaksanakan Salat Jumat di Masjid Agung Al Azhar, Jakarta Selatan, Jumat, 5 Juni 2020.

    JK menyebutkan, pelaksanaan Salat Jumat kali ini sesuai dengan harapan DMI. Protokol kesehatan dilaksanakan dengan baik, seperti menggunakan masker, mencuci tangan, menjaga jarak dan pengukuran suhu tubuh.

    Menurut JK, protokol kesehatan di Masjid Al Azhar dilaksanakan secara ketat. Jamaah yang tidak menggunakan masker tidak dibolehkan untuk ikut beribadah di dalam masjid.

    "Jadi aman, yang tidak pakai masker nanti ada pengurus masjid yang periksa tidak dibolehkan masuk masjid. Di mal kan enggak bisa begini," ujar JK.

    Mantan Wakil Presiden RI tersebut juga menyampaikan pelaksanaan Salat Jumat kali ini juga dilaksanakan oleh Presiden Joko Widodo di Istana Merdeka Jakarta. Demikian pula dengan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan melaksanakan Salat Jumat di Balai Kota Jakarta.

    Bagi JK pelaksanaan salat Jumat perdana di masa Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) transisi ini menjadi sejarah hidup. Karena selama 12 kali Jumat, dia tidak melaksanakan Salat Jumat berjamaah diganti dengan Shalat Zuhur di rumah akibat pandemi COVID-19.

    Menurut JK, Salat Jumat memiliki kekhususan bagi jamaah laki-laki karena tempat berkumpul beribadah. 

    "Kenikmatan Salat Jumat ini memiliki aturan yang harus dipatuhi. Aturannya adalah menjaga jarak," ujarnya. "Sering orang berbicara new normal, itu hal biasa saja, seperti jumatan, bisa nanti pengajian pada waktunya dibuka, anak-anak kembali sekolah pada waktunya, syaratnya juga pakai masker, cuci tangan," kata JK.

    Terkait Salat Jumat dua gelombang, JK mengatakan boleh saja masjid melaksanakannya apabila jamaah yang datang membludak dan tidak tertampung maka dilakukan dua gelombang. "Kalau jemaah sudah membludak itu pasti tidak tertampung, berdosa kita kalau kita tidak memfasilitasi. Semalam MUI DKI sudah memutuskan boleh dua gelombang. Kalau hari ini belum terlalu penuh, jadi belum dilakukan dua gelombang," kata JK.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Setelah Wabah Virus Corona, Pemerintah Kini Waspadai Flu Babi

    Di tengah wabah virus corona, pemerintah Indonesia kini mewaspadai temuan strain baru flu babi. Flu itu pertama kali disinggung pada 29 Juni 2020.