Camat Tebet Akan Awasi Kebijakan Larangan Kantong Plastik

Reporter:
Editor:

Aditya Budiman

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pasar Tebet Barat, Jakarta Selatan ditetapkan sebagai pelopor pasar bebas kantong plastik di Jakarta. Foto: TEMPO | Kiki Astari

    Pasar Tebet Barat, Jakarta Selatan ditetapkan sebagai pelopor pasar bebas kantong plastik di Jakarta. Foto: TEMPO | Kiki Astari

    TEMPO.CO, JakartaCamat Tebet Dyan Airlangga menyatakan siap mengawasi pelaksanaan kebijakan larangan kantong plastik yang resmi diberlakukan mulai 1 Juli 2020 di pasar tradisional.

    "Kalau kita bicara pasar, ketika di pasar sama sekali tidak menyediakan kantong plastik, masyarakat pasti akan sadar. Hanya tinggal sentuh pola pikir warga sambil kita mengawasi para pedagang khususnya di pasar," kata Dyan, Selasa, 30 Juni 2020.

    Dyan mengatakan pengawasan di pasar tradisional lebih mudah dilakukan karena pengelolaannya di bawah Pemerintah Provinsi DKI Jakarta melalui Perumda Pasar Jaya. Sebelum diberlakukan Peraturan Gubernur (Pergub) Nomor 142 Tahun 2019 tentang Kewajiban Penggunaan Kantong Belanja Ramah Lingkungan pada Pusat Perbelanjaan, Toko Swalayan dan Pasar Rakyat, dua pasar di Kecamatan Tebet telah dijadikan percontohan untuk gerakan menggunakan kantong belanja ramah lingkungan.

    Kedua pasar tersebut ialah Pasar Tebet Barat dan Pasar Tebet Timur. Hingga kini pasar itu masih berkomitmen untuk menerapkan kebijakan larangan kantong plastik sekali pakai. "Pasar tradisional spanduk sosialisasi sudah terpasang. Memang sepertinya para pedagang ini siap tidak siap terkait kebijakan kantong belanja ramah lingkungan, tapi nanti pasti kita istilahkan akan kita paksa untuk itu," tutur Dyan.

    Menurut dia, agar aturan penggunaan kantong belanja ramah lingkungan bisa berjalan efektif perlu satu pemikiran dan satu kebijakan. Seperti menerapkan kebijakan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) yang sedang berjalan. "Masyarakat yang tidak biasa pakai masker mau tidak mau dipaksa memakai masker, begitu juga kantong belanja ramah lingkungan ini," kata Dyan.

    Dyan mencatat di wilayah Kecamatan Tebet terdapat 67 minimarket dan tiga pasar tradisional di bawah Perumda Pasar Jaya yang siap untuk menerapkan kebijakan larangan kantong plastik. Larangan kantong plastik mulai berlaku 1 Juli 2020 sebagai ikhtiar bersama warga DKI Jakarta untuk mengurangi sampah plastik yang tidak mudah terurai secara alami sehingga menyebabkan berbagai dampak negatif bagi lingkungan.

    Wali Kota Jakarta Selatan Marullah Matali dalam akun Instagram resmi miliknya mengajak warganya untuk bersama-sama mewujudkan lingkungan Jakarta Selatan yang bersih, sehat dan bebas sampah kantong plastik. "Biasakan untuk membawa kantong belanjaan di kendaraan masing-masing," kata Marullah.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Benarkah Ada Jam Makan Yang Bikin Gemuk?

    Banyak cara untuk membuat berat badan menjadi ideal, contohnya waktu makan. Namun makan di jam yang salah bisa bikin gemuk.