Kasus Covid-19 di Tangerang Meningkat, Satgas Sigacor Digencarkan

Reporter:
Editor:

Clara Maria Tjandra Dewi H.

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Petugas dari Dinas Pemadam Kebakaran dan BPBD Kota Tangerang dengan mobil pemadam melakukan penyemprotan cairan disinfektan terhadap ruang udara dan rambu lalulintas di Jalan Raya Daan Mogot, Tangerang, Banten, Jumat 20 Maret 2020. Penyemprotan dilakukan untuk meminimalisir penyebaran COVID-19 di ruang udara dan ruas jalan yang menghubungan dua provinsi yakni Jakarta dengan Banten. ANTARA FOTO/Muhammad Iqbal

    Petugas dari Dinas Pemadam Kebakaran dan BPBD Kota Tangerang dengan mobil pemadam melakukan penyemprotan cairan disinfektan terhadap ruang udara dan rambu lalulintas di Jalan Raya Daan Mogot, Tangerang, Banten, Jumat 20 Maret 2020. Penyemprotan dilakukan untuk meminimalisir penyebaran COVID-19 di ruang udara dan ruas jalan yang menghubungan dua provinsi yakni Jakarta dengan Banten. ANTARA FOTO/Muhammad Iqbal

    TEMPO.CO, Tangerang - Mengantisipasi kasus Covid-19 yang terus meningkat, pemerintah Kota Tangerang menginstruksikan Satgas Siaga Corona (Sigacor) aktif melakukan pengawasan. Satgas Sigacor diminta melakukan pengawasan aktivitas masyarakat hingga tingkat RT/RW. 

    Camat Cipondoh Rizal Ridallah dihubungi di Tangerang Selasa mengatakan, Satgas Sigacor akan lebih dimasifkan dalam melakukan sosialisasi maupun edukasi kepada masyarakat mengenai penerapan protokol kesehatan dalam aktivitas sehari - hari.

    "Pemakaian masker saat ke luar rumah dan selalu mencuci tangan adalah bentuk kedisiplinan yang kita akan terus masifkan sosialisasinya untuk menekan kasus Covid-19," ujarnya.

    Lalu, Kecamatan Cipondoh juga akan meminta kepada setiap pengurus RW memperhatikan lingkungan yang sudah ditata rapih untuk lebih dijaga. "Kampung tematik yang mengusung konsep PHBS juga akan menjadi perhatian kita dalam memastikan lingkungan bersih," ujarnya.

    Sebelumnya, Wali Kota Tangerang H. Arief R. Wismansyah pada Senin memimpin kegiatan rapat koordinasi yang diikuti oleh seluruh kepala Organisasi Perangkat Daerah (OPD) Pemkot Tangerang secara daring di Pusat Pemerintahan Kota Tangerang.

    Salah satu hal yang menjadi fokus pembahasan dalam rapat tersebut adalah mengenai peningkatan kasus masyarakat positif Covid-19 di Kota Tangerang.

    Wali Kota mengimbau agar seluruh area perkantoran yang ada di Kota Tangerang baik instansi maupun swasta untuk dapat memperhatikan penerapan protokol kesehatan pencegahan Covid-19.

    "Pemkot sudah siapkan surat edarannya dan secepatnya harus diaplikasikan. Salah satunya tentang ketersediaan ventilasi agar sirkulasi udara bisa berjalan. Gunakan alat makan dan alat tulis sendiri, rajin cuci tangan, jaga jarak dan jaga imunitas dengan berolahraga," tambahnya.

    Kasus positif Covid-19 di Kota Tangerang per tanggal 2 Agustus 2020 tercatat ada 70 orang, kasus meninggal ada 36 orang dan dinyatakan sembuh 492 orang. Jumlah kasus positif Covid-19 di Kota Tangerang alami peningkatan sejak tiga hari terakhir. Pada tanggal 30 Juli 2020 ada 56 kasus dan kini menjadi 70 kasus.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Masker Scuba Tak Efektif Halau Covid-19, Bandingkan dengan Bahan Kain dan N95

    Dokter Muhamad Fajri Adda'i tak merekomendasikan penggunaan masker scuba dan buff. Ada sejumlah kelemahan pada bahan penutup wajah jenis tersebut.