Pengakuan Mengejutkan Pemeran Video Porno Anak ke KPAI: Butuh Uang

Reporter:
Editor:

Dwi Arjanto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi situs pornografi anak melalui dark web.[Sky News]

    Ilustrasi situs pornografi anak melalui dark web.[Sky News]

    TEMPO.CO, Jakarta - Komisioner Komisi Perlindungan Anak Indonesia disingkat KPAI Putu Elvina menyebut pemeran video porno anak yang ditemukan bersama tersangka DW dan RS mengaku butuh uang.

    Gadis berusia 14 tahun itu awalnya membuat video asusila dengan iming-iming imbalan uang sekali tampil sebesar Rp 50.000, lantaran kedekatan anak itu dengan salah satu admin grup asusila.

    Baca juga : Tersangka Penyebar Video Porno Masih Anak-anak, Ini Penjelasan KPAI

    "Diawali dengan berkenalan dengan seseorang, yang kemudian anak menjadi terbiasa, dan dalam hal ini dia butuh uang," kata Putu di Jakarta, Selasa, 11 Agustus 2020.

    Gadis tersebut kemudian dimasukkan dalam grup konten berbayar, dimana dia berani melakukan pertunjukkan siaran langsung.

    Elvina mengatakan anak tersebut mengaku nyaman dan percaya dengan keberadaannya di dalam grup tersebut, karena merasa haus perhatian, sehingga terjebak untuk menjadi pemeran video asusila.

    Dia menilai, selama masa pandemi ini kuantitas anak berinteraksi dengan gadget mengalami kenaikan. Sehingga, kasus ITE, dengan konten muatan pornografi pada anak semakin merajalela.

    "Saya tanya apakah tidak takut? Tidak khawatir? Dan lain sebagainya, anak itu mengatakan tidak tahu. Artinya, edukasi terkait literasi digital, kemudian masalah pornografi, grooming, itu anak minim sekali pengetahuannya," ujar Elvina.

    Elvina menilai orang tua anak-anak tersebut perlu untuk memperbaiki komunikasi. Sebab, orang tua gadis tersebut belum menjadi pendengar yang baik.

    "Itu menjadi peluang bagi orang-orang yang memanfaatkan anak untuk 'grooming' secara seksual ini. Bermula dari situ si anak terjebak dalam grup," kata dia.

    Saat ini gadis tersebut sudah dalam perlindungan KPAI. Serta, orang tua sang anak telah mendapatkan edukasi perihal kasus anaknya.

    Elvina mengatakan gadis itu telah kapok untuk bermain ponsel untuk tindakan asusila seperti video porno, dan berniat untuk bertobat dan akan masuk pondok pesantren.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Masker Scuba Tak Efektif Halau Covid-19, Bandingkan dengan Bahan Kain dan N95

    Dokter Muhamad Fajri Adda'i tak merekomendasikan penggunaan masker scuba dan buff. Ada sejumlah kelemahan pada bahan penutup wajah jenis tersebut.