Relawan Pemulasaran Jenazah Covid-19 Kurang, Depok Buka Rekrutmen

Reporter:
Editor:

Juli Hantoro

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi - Sejumlah petugas medis mengangkat peti jenazah pasien positif Covid-19 saat simulasi pemakaman di Lhokseumawe, Aceh, Jumat, 17 April 2020. Kredit: ANTARA/Rahmad

    Ilustrasi - Sejumlah petugas medis mengangkat peti jenazah pasien positif Covid-19 saat simulasi pemakaman di Lhokseumawe, Aceh, Jumat, 17 April 2020. Kredit: ANTARA/Rahmad

    TEMPO.CO, Jakarta - Setelah banyak relawan mengundurkan diri, Dinas Pemadam Kebakaran dan Penyelamatan Kota Depok, Jawa Barat kini membuka rekrutmen relawan pemulasaran jenazah pasien Covid-19.

    Kepala Bidang Penanggulangan Bencana Dinas Pemadam Kebakaran dan Penyelamatan Kota Depok Denny Romulo Hutauruk mengatakan bahwa dinas akan merekrut 33 relawan untuk menutupi kekurangan personel pelaksana pemulasaraan jenazah Covid-19.

    "Saya akui memang kami kekurangan, sebelumnya terdapat 35 orang, namun kini hanya tersisa 11 orang, tetapi kami memaksimalkan personel yang ada," kata Denny di Depok, Sabtu, 17 Oktober 2020.

    Baca juga: Relawan Pengubur Jenazah Covid-19 di Kota Depok Banyak yang Mundur, Sebab...

    Warga yang ingin menjadi relawan pelaksana pemulasaraan jenazah pasien Covid-19, menurut Denny, bisa mendaftar ke Kantor Dinas Pemadam Kebakaran dan Penyelamatan Bidang Penanggulangan Bencana di Jalan Boulevard Grand Depok City, Kota Depok.

    "Syaratnya maksimal berusia 40 tahun serta sehat jasmani dan rohani," katanya.

    Ia mengatakan bahwa untuk setiap pelaksanaan pemulasaraan jenazah pasien Covid-19, dinas memberikan honorarium Rp1,5 juta bagi setiap tim pemulasaran jenazah di kecamatan yang beranggotakan empat sampai lima orang.

    "Jadi, anggaran untuk relawan itu kami siapkan berdasarkan per kejadian. Untuk satu jenazah, kami berikan stimulan Rp1,5 juta," katanya.

    Sebelumnya Denny menduga mundurnya para relawan pemulasaraan jenazah itu karena tingginya resiko keselamatan diri hingga padatnya aktivitas.
    “Kerjanya ini harus standby 24 jam ya, juga harus mandiin jenazah, jadi (alasannya) ada yang kurang sehat, ada yang karena pekerjaannya responsif 24 jam,” kata dia.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Badan Sering Lemas, Waspada 7 Penyakit ini

    Jangan anggap sepele badan sering lemas. Kondisi tersebut bisa jadi salah satu indikasi dari adanya gangguan atau penyakit tertentu dari yang rin