Cerita Ketua Tim Relawan Pemulasaraan Jenazah Covid-19 Soal Rekan yang Mundur

Reporter:
Editor:

Martha Warta Silaban

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pekerja membawa peti berisi jenazah pasien virus Corona di TPU Pondok Ranggon, Jakarta, 24 September 2020. Kasus kematian akibat virus Corona di Indonesia terus bertambah, bahkan per 24 September 2020, akumulasi pasien yang meninggal akibat Covid-19 menembus angka 10 ribu. REUTERS/Willy Kurniawan

    Pekerja membawa peti berisi jenazah pasien virus Corona di TPU Pondok Ranggon, Jakarta, 24 September 2020. Kasus kematian akibat virus Corona di Indonesia terus bertambah, bahkan per 24 September 2020, akumulasi pasien yang meninggal akibat Covid-19 menembus angka 10 ribu. REUTERS/Willy Kurniawan

    TEMPO.CO, Depok – Ketua Tim Relawan Pemulasaraan Jenazah Covid-19 Kota Depok, Wahid Sidik mengaku belum mengetahui alasan para rekannya mengundurkan diri. Namun, dirinya sempat mendapatkan keluhan seputar honorarium yang diberikan.

    “Kalau itu (alasan) sih kita kurang paham ya, kalau dulu sih karena masalah anggaran, karena dulu kan anggaran adanya di kecamatan dan habis, nah di pindahlah ke Damkar (Dinas Pemadam Kebakaran dan Penyelamatan Kota Depok),” kata Wahid dikonfirmasi Tempo, Sabtu 17 Oktober 2020.

    Baca Juga: Relawan Pengubur Jenazah Covid-19 di Kota Depok Banyak yang Mundur, Sebab...

    Wahid menambahkan terkait jumlah anggaran yang ditetapkan senilai Rp 1,5 juta per tim pun tidak mendapatkan keluhan dari para relawan. “Ya karena sudah ditetapkan segitu, mau tidak mau kan kita sebagai relawan kita harus terima aja,” kata dia.

    Soal dugaan jam kerja yang sibuk, Wahid pun membantah dugaan tersebut. Menurut dia, aturan para relawan harus siaga selama 24 jam di dalam prakteknya tidak dilakukan setiap hari. Terkadang, ada saja waktu dimana para relawan tersebut bersantai.

    “Padat sih enggak, intinya pada saat tim dipanggil untuk pemulasaraan, itu kita selalu stand by,” kata dia.

    Namun ia mengakui, tugas yang diemban oleh para relawan ini sangat beresiko, sehingga tak sedikit dari mereka ketakutan, bahkan untuk dilakukan tes swab saja beberapa menolaknya karena khawatir terhadap hasilnya. “Adalah dua atau tiga orang yang menolak untuk dilakukan swab,” kata Wahid.

    Sebelumnya, Koordinator Relawan Satgas Penanganan Covid-19 Kota Depok, Denny Romulo mengungkapkan, saat ini relawan pemulasaraan jenazah khusus Covid-19 di Kota Depok mengalami penyusutan jumlah. Dari total keseluruhan 36 relawan, kini hanya tersisa 11 orang, dengan rincian tujuh perempuan dan empat pria.

    “Banyak yang mengundurkan diri,” kata Denny kepada wartawan, Kamis 15 Oktober 2020.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Badan Sering Lemas, Waspada 7 Penyakit ini

    Jangan anggap sepele badan sering lemas. Kondisi tersebut bisa jadi salah satu indikasi dari adanya gangguan atau penyakit tertentu dari yang rin