3 Tahun Anies Baswedan, Politikus Golkar: Sudah Maksimal, tapi Belum Sempurna

Reporter:
Editor:

Juli Hantoro

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan memimpin apel petugas Bina Marga untuk memperbaiki fasilitas publik yang rusak, 10 Oktober 2020. Sejumlah fasilitas publik rusak imbas unjuk rasa massa menolak Omnibus Law Undang-Undang Cipta Kerja kemarin. Tempo/Imam Hamdi

    Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan memimpin apel petugas Bina Marga untuk memperbaiki fasilitas publik yang rusak, 10 Oktober 2020. Sejumlah fasilitas publik rusak imbas unjuk rasa massa menolak Omnibus Law Undang-Undang Cipta Kerja kemarin. Tempo/Imam Hamdi

    TEMPO.CO, Jakarta - Tiga tahun Anies Baswedan pimpin Jakarta dianggap telah maksimal menangani berbagai permasalahan di Ibu Kota.

    Hal tersebut diungkap politikus senior Partai Golkar Ashraf Ali. "Kinerja 3 tahun kepemimpinan Anies sudah terlihat dalam membenahi Jakarta," kata Ashraf di Jakarta, Ahadm 18 Oktober 2020.

    Ashraf mencatat, soal penanganan banjir, ia menganggap Anies telah menangani dengan baik.

    Hal ini dibuktikan dengan lokasi atau titik banjir mulai berkurang.

    Menurut Ashraf, penanganan banjir di DKI, kata Ashraf, tidak bisa diatasi hanya seorang diri oleh Anies Baswedan. Banjir di Jakarta sulit diatasi selagi tidak dilakukan pembenahan di kota penyangga, seperti Bogor, Depok, Tangerang, dan Bekasi (Bodetabek).

    "Kalau banjir kiriman 'kan sulit ditolak, namanya juga dikirim. Solusinya adalah Bodetabek dibenahi," kata Wakil Ketua DPD Provinsi Golkar Jakarta ini.

    Persoalan lainnya kata Ashraf terkait pelebaran trotoar di Cikini dan kawasan Sudirman-Thamrin yang mendapatkan sorotan di awal pembangunan.

    "Manfaatnya kini sudah dipakai pejalan kaki. Cara ini untuk memaksa orang jalan kaki. Bisa cek kalau pagi dan sore orang kantoran banyak yang jalan kaki," kata Ashraf.

    Selanjutnya, pembenahan transportasi publik di Jakarta telah dilakukan dengan baik. Penyelesaian MRT serta pembenahan TransJakarta dengan Jak Lingko, misalnya, sangat membantu masyarakat, sopir, dan pengusaha angkutan.

    "Tapi memang belum sempurna, apalagi saat ini sedang pandemi Covid-19. Kita tunggu saja sampai 5 tahun kepemimpinannya," kata Ashraf.

    Ia juga menyebutkan salah satu kekurangan yang perlu dibenahi Anies Baswedan, yakni koperasi untuk menopang ekonomi masyarakat kelas bawah.

    "Koperasi penting untuk mendongkrak ekonomi rakyat bawah, serta pembinaan UMKM yang belum masif ke tingkat RT/RW," kata Ashraf.

    Sementara itu, politikus senior Partai NasDem Jakarta Bestari Barus menyatakan secara umum penilaian kepemimpinan Anies Baswedan tidak bisa diukur dalam 3 tahun kerja.

    "Pembangunan itu berkelanjutan. Akan tetapi, perlu digarisbawahi opini wajar tanpa pengecualian (WTP) dari BPK merupakan bukti keberhasilan pembangunan dan pengelolaan keuangan yang baik oleh Anies Baswedan," kata Bestari.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Megawati Bergelimang Gelar Doktor Honoris Causa walau Tak Tamat Kuliah

    Megawati akan menerima gelar kehormatan dari Universitas Pertahanan. Gelar itu akan melengkapi koleksi gelar Doktor Honoris Causa yang ia terima.