Laporkan Harta ke KPK, Kekayaan Kapolda Metro Jaya Fadil Imran Rp 4,25 Miliar

Reporter:
Editor:

Martha Warta Silaban

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kapolda Metro Jaya Irjen Pol Fadil Imran. ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan

    Kapolda Metro Jaya Irjen Pol Fadil Imran. ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan

    TEMPO.CO, Jakarta - Kapolda Metro Jaya Inspektur Jenderal Mohammad Fadil Imran tercatat memiliki kekayaan sebesar Rp 4,25 miliar. Kekayaan tersebut Fadil laporkan ke Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dalam Laporan Harta Kekayaan Penyelenggara Negara (LHKPN).

    "Tanggal penyampaian /jenis laporan - Tahun 26 November 2020/khusus - awal menjabat," bunyi LHKPN milik Fadil yang diakses di laman elhkpn.kpk.go.id pada Selasa, 15 Desember 2020.

    Baca Juga: Diperiksa Komnas HAM Soal Penembakan FPI, Kapolda Metro: Kami Berikan Fakta

    Dari laporan tersebut, kekayaan Fadil terbagi dalam enam jenis. Pertama yang merupakan harta tanah dan bangunan, Fadil tercatat memiliki tanah seluas 688 m2 di Bekasi hasil sendiri dengan nominal Rp 1,37 miliar. Kemudian tanah di Bandar Lampung seluas 1080 m2 hasil sendiri dengan nominal Rp 1,08 miliar.

    Harta jenis kedua yang merupakan alat transportasi dan mesin, Fadil tercatat memiliki mobil Toyota Innova Venturer tahun 2019 seharga Rp 300 juta. Dalam catatan itu Fadil tak memiliki harta bergerak lainnya dan surat berharga.

    Sedangkan untuk harta kas dan setara kas, Fadil tercatat memilikinya sebanyak Rp 1,49 miliar. Mantan Kapolda Jawa Timur ini tercatat tak memiliki utang. "Total harta kekayaan Rp 4.250.777.533," bunyi laporan tersebut. 

    Fadil menjabat sebagai Kapolda Metro Jaya pada 16 November 2020 menggantikan Irjen Nana Sudjana yang dicopot dari jabatannya. Penggantian itu tertuang dalam Telegram Rahasia 3222/XI/KEP./2020. Nana Sudjana diangkat dalam jabatan sebagai koordinator staf ahli Kapolri.

    Kadiv Humas Mabes Polri Inspektur Jenderal Argo Yuwono menjelaskan pencopotan Nana Sudjana karena membiarkan adanya kerumunan di tengah Pandemi Covid-19. Kerumunan tersebut melanggar protokol kesehatan. Selain Nana, sejumlah Kapolres di Jakarta juga ikut diganti. 


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aman dan Nyaman Liburan Lebaran Idul Fitri 1442 H

    Ada sejumlah protokol kesehatan yang sebaiknya Anda terapkan kala libur lebaran 2021. Termasuk saat Salat Idul Fitri 1442H