Buntut Aksi 1812, Polda Metro Jaya Segera Panggil Korlap Demonstrasi

Reporter:
Editor:

Dwi Arjanto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Massa saat mengikuti aksi 1812 di Jl MH Thamrin, Jakarta, Jumat, 18 Desember 2020. Petugas gabungan dari unsur TNI-Polri dan Pemprov DKI Jakarta memukul mundur massa yang menolak dibubarkan guna menghindari kerumunan. Sebanyak 5.000 personel gabungan mengawal dan mengamankan unjuk rasa 1812 di kawasan MH Thamrin. Dalam aksi tersebut ada tiga tuntutan diserukan yakni meminta kasus penembakan enam anggota laskar FPI diusut tuntas, mendesak agar Imam Besar FPI Muhammad Rizieq Shihab dibebaskan tanpa syarat, dan setop diskriminasi hukum. TEMPO / Hilman Fathurrahman W

    Massa saat mengikuti aksi 1812 di Jl MH Thamrin, Jakarta, Jumat, 18 Desember 2020. Petugas gabungan dari unsur TNI-Polri dan Pemprov DKI Jakarta memukul mundur massa yang menolak dibubarkan guna menghindari kerumunan. Sebanyak 5.000 personel gabungan mengawal dan mengamankan unjuk rasa 1812 di kawasan MH Thamrin. Dalam aksi tersebut ada tiga tuntutan diserukan yakni meminta kasus penembakan enam anggota laskar FPI diusut tuntas, mendesak agar Imam Besar FPI Muhammad Rizieq Shihab dibebaskan tanpa syarat, dan setop diskriminasi hukum. TEMPO / Hilman Fathurrahman W

    TEMPO.CO, Jakarta -Kabid Humas Polda Metro Jaya Komisaris Besar Yusri Yunus mengatakan pihaknya berencana memanggil Koordinator Lapangan atau Korlap Aksi 1812 yang berlangsung di Patung Kuda Arjuna Wijaya, Jakarta Pusat pada Jumat lalu.

    Sebelumnya, polisi telah menangkap 455 orang yang tergabung dalam Aksi 1812.  

    "Nanti (kami panggil), saat ini kami masih penyelidikan. Ini kan baru naik tahap penyelidikan, nanti akan kami klarifikasi," ujar Yusri saat dihubungi, Ahad, 20 Desember 2020. 

    Baca juga : Polisi Tak Izinkan FPI Temui Ratusan Peserta Aksi 1812 yang Ditangkap, Ada Apa? 

    Yusri tak menjelaskan mengenai detail waktu pemanggilan terhadap Korlap Aksi 1812 itu. Ia hanya memastikan pemanggilan untuk mengklarifikasi penyebab Korlap tetap nekat menggelar aksi di tengah pandemi Covid-19. Apa lagi, di saat pelaksanaan banyak peserta yang ditangkap karena membawa senjata tajam hingga narkoba. 

    "Kan enggak boleh berkerumunan, enggak boleh, dia penanggung jawabnya," kata Yusri. 

    Sebelumnya, Korlap Aksi 1812 Rijal Kobar mengatakan pihaknya siap bertanggug jawab atas kerumunan di aksi tersebut. Meskipun begitu, Rijal mengatakan sudah memberikan instruksi kepada massa untuk membubarkan diri saat polisi menyuruh aksi dihentikan. 

    "Sekitar pukul 14.00 WIB, saya minta ke kawan-kawan untuk mundur dan pulang ke rumahnya masing-masing," kata Rijal di Tanah Abang, Jakarta Pusat Jumat lalu. 

    Meskipun begitu, Rijal menyayangkan aksi aparat gabungan yang berupaya membubarkan massa 1812. Sebab menurut dia, pihaknya sudah secara legal mengadakan acara itu. 

    Pembubaran secara paksa juga membuatnya kewalahan mengontrol massa.  

    "Jadi saya harus bertanggung jawab, harus membubarkan massa, ya engga bisalah. Karena semuanya sudah terpecah," kata Rijal. 

    M JULNIS FIRMANSYAH


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Baru Bermain Setengah Game di GOR Petrolin, Markis Kido Meninggal Dunia

    Markis Kido, mantan pemain bulu tangkis yang mengilap di nomor ganda putra, meninggal dunia pada Senin, 14 Juni 2021. Ia wafat dalam umur 36 tahun.