Polres Metro Depok Masih Dalami Dugaan Pencemaran Nama Baik Kepala Satpol PP

Reporter:
Editor:

Dwi Arjanto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kasatpol PP Kota Depok Lienda Ratnanurdianny memimpin razia pelanggaran jam malam di Jalan Margonda, Depok, Jawa Barat, 10 September 2020. TEMPO/Amston Probel

    Kasatpol PP Kota Depok Lienda Ratnanurdianny memimpin razia pelanggaran jam malam di Jalan Margonda, Depok, Jawa Barat, 10 September 2020. TEMPO/Amston Probel

    TEMPO.CO, Depok -Polres Metro Depok mengaku masih mempelajari laporan Kepala Satuan Polisi Pamong Praja alias Satpol PP Kota Depok, Lienda Ratna Nurdianny terhadap dugaan pencemaran nama baik.

    Kasat Reserse Kriminal Polres Metro Depok, Ajun Komisaris Besar, I Made Bayu Sutha Sartana mengatakan, belum bisa memberikan komentar terkait perkembangan kasus tersebut mengingat kasus tersebut baru didaftarkan.

    “Masih kita pelajari, baru Sabtu kemaren laporannya,” singkat Bayu kepada wartawan, Minggu 3 Januari 2021.

    Baca juga : Kepala Satpol PP Depok Laporkan Netizen karena Dituduh Terima Setoran 

    Diketahui Kepala Satuan Polisi Pamong Praja Kota Depok, Lienda Ratna Nurdianny membuat laporan kepolisian bernomor STPOL/03/k/1/2021/Restro Depok tertanggal 2 Januari 2021, dengan dugaan pencemaran nama baik media sosial UU ITE Pasal 27 ayat (3) No. 19  Tahun 2016 tentang ITE.

    Dasar pelaporan tersebut karena Lienda merasa terganggu dengan postingan akun Facebook Herry Hersong Pansila. “Saya perlu menindaklanjuti agar diproses lebih lanjut sesuai peraturan perundang-undangan,” kata Lienda, di Kantor Polres Metro Depok, Sabtu 2 Januari 2021.

    Lienda merasa terganggu karena dalam postingan akun Facebook tersebut menyebut, ia diduga disuap karena toko minuman keras yang berada di dekat Balai Kota Depok hingga kini masih buka.

    “Hal itu tentunya mengganggu saya selaku pribadi dan institusi karena selama ini saya merasa tidak pernah mendapat setoran dari manapun, terkait apapun, kalau itu untuk melanggar, dan itu memang tak pernah kami lakukan,” kata Lienda

    Lienda mengatakan, meski dirinya mengakui bahwa postingan itu merupakan kabar bohong, namun jika hal itu diposting di media sosial akan berdampak bagi dirinya dan institusi nya.

    “Kami merasa terganggu karena selama ini kami gencar melakukan penertiban-penertiban peredaran dan penjualan minol yang tidak berizin,” kata Lienda.

    Lienda menyebut, akhir tahun 2020 kemarin Satpol PP Kota Depok baru saja memusnahkan 3.155 botol minuman alkohol berbagai merk.

    “Ini akan terus kami lakukan agar masyarakat taat hukum dan tertib dan tidak menimbulkan dampak yang tidak baik kepada masyarakat atau generasi muda Kota Depok,” kata Lienda.

    ADE RIDWAN YANDWIPUTRA


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Perkiraan Ukuran Tubuh Megalodon, Pemangsa Zaman Purba

    Setelah berbagai macam penelitian yang dilakukan para ahli, akhirnya mereka bisa menyimpulkan perkiraan ukuran tubuh Megalodon, sang hiu purba.