Usut Demo Tuntut Pembebasan Rizieq Shihab, Polisi Berencana Periksa Saksi Ahli

Reporter:
Editor:

Clara Maria Tjandra Dewi H.

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Massa Aksi 1812 saat akan berorasi di Patung Kuda Arjuna Wijaya, Jakarta Pusat, pada Jumat siang, 18 Desember 2020. TEMPO/M Julnis Firmansyah

    Massa Aksi 1812 saat akan berorasi di Patung Kuda Arjuna Wijaya, Jakarta Pusat, pada Jumat siang, 18 Desember 2020. TEMPO/M Julnis Firmansyah

    TEMPO.CO, Jakarta - Penyidik Polda Metro Jaya akan memeriksa saksi ahli terkait demo Aksi 1812 menuntut pembebasan Rizieq Shihab yang diadakan oleh FPI dan PA 212. Demonstrasi pada 18 Desember 2020 itu berakhir dengan pembubaran paksa oleh aparat kepolisan karena dianggap melanggar protokol kesehatan. 

    "Saksi-saksi semua sudah lengkap, tinggal keterangan ahli. Kita rencanakan pemanggilan beberapa saksi ahli," kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Komisaris Besar Yusri Yunus di kantornya, Jakarta Selatan, Selasa, 5 Januari 2021. 

    Terkait saksi ahli yang akan dipanggil dalam kasus Aksi 1812, Yusri belum merincinya. Namun Yusri mengatakan pihaknya saat ini sedang melengkapi seluruh alat bukti seperti keterangan saksi, petunjuk, surat-surat dan bukti lainnya. 

    "Nantinya kami akan memeriksa saksi ahli. Kalau sudah lengkap semuanya, kami akan melakukan gelar perkara," kata Yusri. 

    Sampai saat ini, polisi telah memeriksa lima orang saksi terkait kerumunan di Aksi 1812. Mereka adalah Ketua Umum Persaudaraan Alumni atau PA 212 Slamet Ma'arif, pemilik mobil komando FPI yang berinisial A, Koordinator Lapangan (Korlap) Aksi 1812 Rijal Kobar dan Asep Syaripudin, serta tokoh agama asal Betawi Abdul Rosyid yang menjadi pembaca doa demo itu. 

    Baca juga: Korlap Demo Aksi 1812 dan Abdul Rosyid Penuhi Panggilan Polisi Hari Ini

    Demo yang digelar pada 18 Desember 2020 tersebut dibubarkan paksa oleh aparat keamanan lantaran tidak mengantongi izin keramaian dari Kepolisian dan melanggar protokol kesehatan pencegahan Covid-19. Sebagai buntut demo menuntut pembebasan Rizieq Shihab itu tersebut polisi menetapkan 7 orang peserta demo sebagai tersangka karena membawa senjata tajam dan ganja.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Satu Tahun Bersama Covid-19, Wabah yang Bermula dari Lantai Dansa

    Genap satu tahun Indonesia menghadapi pandemi Covid-19. Kasus pertama akibat virus corona, pertama kali diumumkan pada 2 Maret 2020.