Polairud Kembali Temukan Serpihan Pesawat Sriwijaya Air SJ182 dan Organ Manusia

Reporter:
Editor:

Dwi Arjanto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO.CO, Jakarta - Korps Kepolisian Perairan dan Udara (Korpolairud) Baharkam Polri kembali menemukan beberapa serpihan pesawat Sriwijaya Air SJ182 beserta organ tubuh manusia yang diduga korban pesawat nahas tersebut, Senin, 11 Januari 2021.

    "Kita kembali melakukan penyisiran di arah TKP kemarin dan kembali menemukan serpihan serta beberapa organ tubuh," kata Dirpolair Korpolairud Baharkam Polri Brigjen Yassin Kosasih saat jumpa pers di atas Kapal Polisi Bisma 8001.

    Baca juga : Basarnas Kerahkan Total 53 Kapal Mencari Pesawat Sriwijaya Air SJ182 yang Jatuh

    Ia mengatakan kendala utama proses pencarian korban pesawat Sriwijaya Air adalah arus di bawah air yang kuat. Selain itu, jarak pandang di dalam air juga berkurang sehingga tidak bisa maksimal.

    "Namun, karena hari ini cuaca lebih cerah, sehingga jarak pandang lebih luas dan barang bukti yang ditemukan pun lebih banyak dari kemarin," ujarnya.

    Ia mengatakan Kapal Polisi Bisma 8001 dijadikan kapal posko Polairud didukung beberapa kapal lain, di antaranya Kapal Pelatuk dan Kapal Elang Laut.

    Total terdapat 125 personel dari Mabes, empat unit helikopter Direktorat Polairud serta personel SAR dengan jumlah total 30 orang. Korpolairud Baharkam Polri juga didukung oleh Polda Metro Jaya dengan 32 personel.

    "Brimob juga mengirimkan tim penyelam dengan total 16 orang serta empat orang tenaga medis," ujar dia.

    Senada dengan Dirpolair Korpolairud Baharkam Polri Brigjen Yassin Kosasih, Kabaharkam Polri Komjen Pol Agus Andrianto mengatakan areal atau lokasi pencarian bisa diperluas agar tidak fokus pada satu titik saja. "Sehingga kecepatan dalam pencarian bisa cepat selesai," katanya.

    Sebelumnya, pesawat Sriwijaya Air bernomor register PK-CLC dengan nomor penerbangan SJ-182 rute Jakarta-Pontianak hilang kontak pada Sabtu (9/1) pukul 14.40 WIB dan jatuh di antara Pulau Lancang dan Pulau Laki, Kepulauan Seribu, DKI Jakarta.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kenali Varian Covid-19 AY.4.2 Delta Plus yang Bisa Memicu Gelombang Ketiga

    Menteri Kesehatan memberi isyarat bahaya gelombang ketiga yang disebabkan varian Delta Plus. Walau pun masih dalam batas aman, publik diharap waspada.