BPBD Kabupaten Bogor Ungkap Dugaan Penyebab Banjir Bandang Cisarua

Reporter:
Editor:

Clara Maria Tjandra Dewi H.

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Warga mengamati kondisi pascabanjir bandang yang melanda Kampung Gunung Mas Puncak, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Selasa, 19 Januari 2021. Dilaporkan, bahwa banjir bandang ini terjadi dua kali yaitu sekitar pukul 09.00 WIB dan banjir bandang susulan pada pukul 12.10 WIB. ANTARA/Yulius Satria Wijaya

    Warga mengamati kondisi pascabanjir bandang yang melanda Kampung Gunung Mas Puncak, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Selasa, 19 Januari 2021. Dilaporkan, bahwa banjir bandang ini terjadi dua kali yaitu sekitar pukul 09.00 WIB dan banjir bandang susulan pada pukul 12.10 WIB. ANTARA/Yulius Satria Wijaya

    TEMPO.CO, Bogor - Banjir bandang Cisarua yang memicu longsor di Puncak diduga terjadi akibat jebolnya tanggul alam yang membendung aliran sungai Cisampay. Kepala Bidang pencegahan dan kesiap-siagaan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Bogor Dede Armansyah mengatakan tanggul alami itu terbentuk dari bekas longsoran di Gunung Letik.    

    "Hujan turun dengan intensitas tinggi membuat genangan air tersebut turut meluap dan jadilah banjir  bandang," kata Dede kepada Tempo, Rabu 20 Januari 2021.

    Dede mengatakan update assesmen hari kedua yang dilakukan oleh BPBD Kabupaten Bogor mencatat longsor di kawasan Gunung Mas sudah berulang kali terjadi. Namun baru kali ini menyebabkan banjir besar yang menyapu 4 rumah dan satu warung.

    Banjir bandang di kawasan Puncak juga menghanyutkan satu jembatan dan dua lainnya rusak. Jalan penghubung antara Gunung Mas Puncak dengan Kampung Rawa Dulang juga terputus. "Beberapa fasilitas di Agrowisata Gunung Mas mengalami kerusakan," kata Dede menjelaskan.

    Kepala Desa Tugu Selatan M. Eko Windiana mengatakan penyebab utama banjir bandang di Rawa Dulang sebab tanggul alami yang terbuat dari material longsor terdahulu jebol setelah kawasan itu  diguyur hujan lebat sejak Senin siang hingga Selasa pagi.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tarik Ulur Vaksin Nusantara Antara DPR dan BPOM

    Pada Rabu, 14 April 2020, sejumlah anggota DPR disuntik Vaksin Nusantara besutan mantan Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto