Banjir Bandang di Gunung Mas Puncak, BPBD Segera Normalisasi Sungai

Reporter:
Editor:

Clara Maria Tjandra Dewi H.

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah anggota polisi memeriksa permukiman yang terdampak banjir bandang di Kampung Gunung Mas, Puncak, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Selasa, 19 Januari 2021. Lumpur yang mengalir dari aliran Kali Sampay itu meluap hingga menutup badan jalan. ANTARA/Yulius Satria Wijaya

    Sejumlah anggota polisi memeriksa permukiman yang terdampak banjir bandang di Kampung Gunung Mas, Puncak, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Selasa, 19 Januari 2021. Lumpur yang mengalir dari aliran Kali Sampay itu meluap hingga menutup badan jalan. ANTARA/Yulius Satria Wijaya

    TEMPO.CO, JakartaBPBD Kabupaten Bogor akan segera melakukan normalisasi sungai untuk mencegah luapan air setelah banjir bandang di Gunung Mas Puncak, Cisarua.

    "Kami sudah koordinasi dengan dinas teknis terkait, mulai dari PUPR, kemudian Balai Besar wilayah Sungai Ciliwung-Cisadane, PTPN, kemudian dengan dinas terkait lainnya untuk normalisasi aliran sungai," kata Kabid Kedaruratan dan Logistik BPBD Kabupaten Bogor Raya Al Fajar kepada ANTARA, Rabu 20 Januari 2021.

    Normalisasi sungai diperkirakan berlangsung 10-12 hari. Setelah normalisasi, warga kedua desa yang menjadi korban banjir bandang diharapkan bisa kembali ke rumah mereka.

    Raya mengatakan BPBD akan melakukan mitigasi struktural untuk mengendalikan aliran air sungai yang mencari jalannya sendiri karena tersumbat. "Kemudian kita kendalikan kembali untuk wilayah di sekitar Gunung Mas inj dengan normalisasi dan pembuatan tanggul," katanya.

    Pada antisipasi bencana di masa cuaca ekstrem ini, BPBD Kabupaten Bogor melakukan upaya mitigasi secara nonstruktural berupa imbauan. "Kita sudah sampaikan semua sampai ke aparatur yang di bawah, mulai dari kecamatan, desa, RT dan RW untuk siaga," ujarnya.

    Baca juga: Badan Geologi Sebut Gunung Mas Puncak Rawan Banjir Bandang

    Untuk permukiman penduduk di Gunung Mas Puncak maupun daerah rawan bencana yang lain, BPBD akan mencari solusi guna meminimalkan dampak kerusakan dari potensi bencana alam di masa mendatang. "Kami juga segera minta kepada badan geologi PVMB untuk memetakan dan memberikan rekomendasi, apakah memang dibutuhkan relokasi atau cukup dengan rehabilitasi dan normalisasi saja," kata Raya.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cara Merawat Lidah Mertua, Tanaman Hias yang Sedang Digemari

    Saat ini banyak orang yang sedang hobi memelihara tanaman hias. Termasuk tanaman Lidah Mertua. Bagai cara merawatnya?