Pemerintah Kabupaten Lebak Andalkan Produksi Padi Gogo untuk Ketahanan Pangan

Reporter:
Editor:

Endri Kurniawati

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Perempuan Baduy menyortir gabah sebelum proses pengeringan saat menggelar Ritual Kawalu di desa Kanekes, di Lebak, Banten, 28 April 2020. Ritual Kawalu tersebut berlangsung selama tiga bulan, telah dimulai sejak 25 Februari lalu sampai 31 Mei 2020 mendatang. REUTERS/Willy Kurniawan

    Perempuan Baduy menyortir gabah sebelum proses pengeringan saat menggelar Ritual Kawalu di desa Kanekes, di Lebak, Banten, 28 April 2020. Ritual Kawalu tersebut berlangsung selama tiga bulan, telah dimulai sejak 25 Februari lalu sampai 31 Mei 2020 mendatang. REUTERS/Willy Kurniawan

    TEMPO.CO, Lebak - Pemerintah Kabupaten Lebak, Provinsi Banten menjadikan produksi padi gogo atau padi huma sebagai andalan ketahanan pangan masyarakat di daerah itu. "Kami terus mengembangkan pertanian padi gogo guna memenuhi pangan dan peningkatan ekonomi petani," kata Kepala Dinas Pertanian dan Perkebunan Kabupaten Lebak Rahmat Yuniar di Lebak, Selasa, 2 Februari 2021.

    Produksi padi gogo di Kabupaten Lebak pada tahun 2020 menyumbangkan ketahanan pangan sebanyak 41 ribu ton gabah kering pungut dengan panen seluas 13.912 hektare dan tanam 6.616 hektare.

    Baca: Harga Cabai Rawit Meroket, Dinas Ketahanan Pangan DKI Mau Pakai Mesin Penyimpan

    Produksi sebanyak 41 ribu ton gabah kering pungut itu, jika diakumulasikan menjadi beras diperkirakan sekitar 35 ribu ton setara beras. Petani mengembangkan padi gogo di lahan darat.

    Kebanyakan petani yang mengembangkan pertanian padi gogo berasal dari 28 kecamatan. Mereka warga Kasepuhan Sunda yakni adat Kaolotan dan Baduy. Bahkan, masyarakat Baduy hingga kini pertahanan pangan keluarga dari pertanian padi gogo dengan alasan mempertahankan tradisi leluhur.

    Masyarakat Baduy menanam padi huma di lahan perbukitan, karena dipastikan lahannya subur hingga bisa mencapai produktivitas empat ton gabah kering pungut per hektare.

    Selain itu juga tanaman padi gogo lebih murah biaya produksinya dibandingkan padi sawah, karena tidak membutuhkan ketersediaan air juga tanpa pupuk kimia. "Kami tetap melestarikan padi gogo dengan masa panen selama enam bulan dari hari setelah tanam untuk membantu ketersediaan pangan keluarga, terlebih saat ini pandemi COVID-19," kata Rahmat.

    Mulyadi, 55 tahun, petani warga Sobang Kabupaten Lebak mengatakan selama ini pertanian padi gogo dapat menyumbang ketahanan pangan keluarga. Ia tidak menjual gabah maupun beras jika panen raya.

    Saat ini, kata dia, kebanyakan tanaman padi gogo di lahannya sudah memasuki usia tanam tiga bulan dan panen awal April 2021. "Kami panen panen padi huma dan mampu memenuhi kebutuhan konsumsi pangan keluarga."

    Mulyadi menanam padi huma seluas setengah hektare dan menghasilkan 70 ikat padi (geugeus).

    Pertanian padi gogo masih tradisional dan jika panen butir-butir gabah dipotong menggunakan ani-ani. Petani mengembangkan padi huma dengan sistem tumpang sari bersama pertanian palawija dan sayuran. "Kami bertanam padi gogo itu melestarikan tradisi kasepuhan untuk ketahanan pangan keluarga dan panen setahun satu kali musim," ujar Mulyadi.

     


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Yang Perlu Diketahui Tentang Kemenangan Indonesia di Thomas Cup 2020

    Kemengan Jonatan Christie di Thomas Cup 2020 menandai kemenangan Tim Merah Putih. Sejumlah catatan ditorehkan oleh regu yang menang atas Cina ini.