Ganjil Genap Bogor Dihentikan, Bima Arya: Kami Evaluasi Dilanjutkan atau Tidak

Reporter:
Editor:

Juli Hantoro

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Wali Kota Bogor Bima Arya memenuhi panggilan pemeriksaan Badan Reserse Kriminal Polri terkait kasus Rumah Sakit Ummi Bogor pada Senin, 18 Januari 2021. Tempo/Andita Rahma

    Wali Kota Bogor Bima Arya memenuhi panggilan pemeriksaan Badan Reserse Kriminal Polri terkait kasus Rumah Sakit Ummi Bogor pada Senin, 18 Januari 2021. Tempo/Andita Rahma

    TEMPO.CO, Jakarta - Wali Kota Bima Arya Sugiarto menghentikan penerapan ganjil genap di Kota Bogor pada hari ini, Ahad, 14 Februari 2021 pukul 20.00 WIB

    "Pemkot Bogor bersama TNI dan Polri akan mengkaji secara intensif apakah kebijakan penerapan ganjil genap akan dilanjutkan atau tidak," kata Bima Arya.

    Dia mengatakan, evaluasi dilakukan dengan menghitung apakah penerapan ganjil genap yang membatasi kendaraan masuk ke Kota Bogor mampu menekan angka penyebaran Covid-19 atau tidak.

    Baca juga: Bima Arya: Ganjil Genap Akhir Pekan Bisa Pangkas Arus Mobil ke Kota Bogor

    "Jadi Ahad ini adalah hari terakhir kebijakan penerapan ganjil genap, dan Senin akan dianalisis, apakah pekan depan akan diberlakukan kembali ganjil genap atau tidak, " kata dia.

    Bima mengatakan selama penetapan ganjil genap akhir pekan, volume lalu lintas di Kota Bogor cenderung lancar seperti yang terpantau pada Sabtu, 13 Februari 2021.

    Dibandingkan pada pekan lalu, jumlah kendaraan yang masuk ke kota Bogor berkurang.

    Berdasarkan data, dari petugas tol Jagorawi, jumlah kendaraan yang masuk ke Kota Bogor melalui Gerbang Tol Bogor I pada, Jumat , 5 Februari 2021 berjumlah 27.901 kendaraan. "Sementara pada, Jumat (12/2) ada 18.247 kendaraan, jadi penurunannya mencapai 9.654 kendaraan," kata Bima.

    Kepala Kepolisian Resor Kota Bogor Kota Komisaris Besar Susatyo Purnomo Condro, mengatakan kebijakan penerapan Ganjil-Genap kendaraan yang masuk ke Kota Bogor ini bukan dari Polri melainkan kebijakan dari Satgas Covid-19 Pemkot Bogor untuk mengantisipasi kerumunan warga.

    "Namun secara pantauan, penerapan ganjil genap berpengaruh pada berkurangnya volume kendaraan di Kota Bogor, terutama terlihat di Jalan Otista biasanya terjadi kemacetan panjang hingga Tugu Kujang karena penyempitan jalan namun kemarin lancar, " kata dia.

    Bahkan berdasarkan data yang disampaikan Satgas Covid-19 Kota Bogor, Kapolresta Bogor menyebut adanya penurunan angka kasus Covid-19 di Kota Bogor dalam tiga hari terakhir. “Kemarin-kemarin dalam sehari sempat ada 170 lebih kasus, lalu turun menjadi 160 kasus dan hari ini sekitar 120 kasus," kata dia.

    Namun dengan dihentikannya pemberlakuan ganjil genap kali ini, Polresta Bogor Kota bersama Pemkot Bogor dan TNI akan melaksanakan evaluasi bersama, termasuk dalam aspek ekonomi, sosial dan yang lainnya.

    "Hal ini dilakukan untuk melihat keberlanjutannya, apakah penerapan ganjil genap ini akan diperpanjang atau tidak," kata dia.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aman dan Nyaman Liburan Lebaran Idul Fitri 1442 H

    Ada sejumlah protokol kesehatan yang sebaiknya Anda terapkan kala libur lebaran 2021. Termasuk saat Salat Idul Fitri 1442H