Anggota Polsek Menteng Terluka Saat Bubarkan Geng Motor di Menteng

Reporter:
Editor:

Dwi Arjanto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi geng motor. TEMPO/Iqbal Lubis

    Ilustrasi geng motor. TEMPO/Iqbal Lubis

    Jakarta - Anggota Polsek Menteng, Aiptu Dwi Handoko mengalami luka di jarinya akibat sabetan celurit saat membubarkan kelompok geng motor.

    Peristiwa tersebut berlangsung di RW 03, Kelurahan Menteng, Jakarta Pusat pada Ahad, 28 Februari 2021.

    "Anggota alami luka saat akan mengamankan senjata tajam termasuk celurit yang dibawa oleh salah satu pimpinan geng motor," kata Kapolsek Menteng Komisaris Iver Son Manossoh saat dikonfirmasi, Rabu, 3 Maret 2021.

    Iver mengatakan para anggota geng motor sedang berkonvoi pada Ahad dini hari pekan lalu untuk mencari lawan.

    Baca juga : KPAI: Masyarakat Bisa Mengintervensi untuk Cegah Tawuran Anak

    Mendapat informasi tersebut, sembilan anggota Polsek Menteng, Jakarta Pusat termasuk Aiptu Dwi Handoko mendatangi mereka untuk membubarkan. Beberapa anggota geng motor disebut melakukan perlawanan dan kemudian kabur.

    Iver mengatakan dua pimpinan geng motor tersebut telah ditangkap. Mereka adalah RD, 22 tahun dan LO (21).

    Mereka dijerat dengan Pasal 2 ayat 1 Undang-Undang Darurat 1951 tentang senjata tajam juncto Pasal 170 Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP). "Saat ini masih kami lakukan pemeriksaan," kata Iver terkait kasus geng motor itu.

    M YUSUF MANURUNG


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Waspada Generalized Anxiety Disorder, Gangguan Kecemasan Berlebihan

    Generalized Anxiety Disorder (GAD) adalah suatu gangguan yang menyerang psikis seseorang. Gangguannya berupa kecemasan dan khawatir yang berlebih.