Pencurian dengan Memreteli Rumah Mewah, Polisi: Modusnya Ngontrak

Reporter:
Editor:

Endri Kurniawati

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi pencurian atau pembobolan rumah. zastita.info

    Ilustrasi pencurian atau pembobolan rumah. zastita.info

    TEMPO.CO, Jakarta - Tersangka otak pencurian dengan cara memreteli rumah mewah di kawasan Kedoya, Kebon Jeruk, Jakarta Barat menggunakan modus mengontrak. Dengan modus itu, pelaku dengan leluasa mempreteli material rumah seperti ubin, kusen, hingga pintu. 

    "Modusnya ngontrak. Soal berapa lama mengontrak, masih kami dalami," kata Kepala Unit Reserse Kriminal Polsek Kebon Jeruk Ajun Komisaris Yudi Ardiansyah saat dihubungi, Senin, 22 Maret 2021. 

    Baca: Rumah Mewah di Kedoya Dipreteli, Otak Pencurian Gunakan Jasa Bongkar Bangunan

    Pagi ini, polisi menggelar perkara kasus itu. Polisi akan mencari tahu waktu yang dibutuhkan pelaku beserta tiga orang suruhannya mempreteli rumah itu. 

    Kabar rumah yang dipreteli maling itu pertama kali disebarkan di akun medsos @merekamjakarta. Dalam video yang diunggah, rumah besar milik korban nampak seperti sedang dibangun karena tak ada ubin ataupun pintu. 

    Pemilik rumah yang merekam peristiwa itu pun mengungkapkan kemarahannya. "Ini mah bener-bener kurang ajar, udah berani mati ini," kata dia. 

    Kepala Polsek Kebon Jeruk Komisaris R. Manurung menjelaskan tersangka otak pemretel rumah mewah mengaku menggunakan jasa bongkar bangunan untuk mengambil material ubin, kusen, hingga pintu. Kepada polisi, pelaku mengaku membayar penyedia jasa itu tanpa memberi tahu bahwa yang mereka lakukan adalah pencurian. 

    "Dibayar Rp 125 ribu per hari. Ada tiga orang yang diperkejakan oleh pelaku," ujar Manurung. 

    Polisi menangani perkara ini setelah mendapat laporan dari pemilik rumah dan menangkap tersangka otak pencurian pada Jumat pekan lalu, 19 Maret 2021. "Sabtunya tiga orang suruhannya kami tangkap. Tetap kami proses meski mereka enggak tahu itu pencurian," kata Manurung. 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.