Detik-detik Pamitnya Terduga Teroris: 2 Guru Saya Sudah Ketangkap

Reporter:
Editor:

Juli Hantoro

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Akses jalan menuju Gang Kenanga, Kelurahan Jati Padang, Jakarta Selatan. Gang tersebut merupakan kawasan rumah dari buron terduga teroris atas nama Nauval Farisi sekaligus kediaman dari para kerabat buron terduga teroris lainnya, Yusuf Iskandar alias Jerry, Kamis, 8 April 2021. TEMPO/M YUSUF MANURUNG

    Akses jalan menuju Gang Kenanga, Kelurahan Jati Padang, Jakarta Selatan. Gang tersebut merupakan kawasan rumah dari buron terduga teroris atas nama Nauval Farisi sekaligus kediaman dari para kerabat buron terduga teroris lainnya, Yusuf Iskandar alias Jerry, Kamis, 8 April 2021. TEMPO/M YUSUF MANURUNG

    Di malam Nisfu Sya'ban itu, sang putra sempat bertanya ke mana Nouval akan pergi, tapi tak dijawab. Namun, Nouval justru pamit ke Awang yang sedang duduk-duduk di gang tersebut. Sambil mengendarai motor bersama satu orang lainnya, Nouval menyampaikan kata pamit singkat.

    "Saya pamit, dua guru saya sudah ketangkap," ucap Awang menirukan kata-kata Nouval.

    Awang pun tak panjang lebar membalas pesan pamit adik iparnya yang dikenalnya pendiam itu. "Saya sih bilang 'Iya' aja. Mau ngomong apalagi saya. Karena dia pun sudah ketakutan, kayak ketakutan gimana gitu," kata pembuat kerajinan tangan dari bahan baku koran bekas tersebut.

    Ihwal 'guru' yang dimaksud Nouval, Awang mengaku tak benar-benar paham. Namun informasi yang didengar dari istrinya, Nouval ikut dalam sebuah kelompok pengajian di kawasan Condet, Jakarta Timur.

    "Dia ikut pengajian itu setelah Habib Rizieq ketangkep dan FPI dibubarin," kata Awang.

    Di Senin yang sama, Anggota Kepolisan Daerah Metro Jaya menangkap empat terduga teroris di Jalan Condet, Kramat Jati, Jakarta Timur dan Jalan Raya Cikarang, Bekasi, Jawa Barat. Mereka adalah HH, BS, ZA, dan AJ. Sebanyak lima kaleng bom triacetone triperoxide (TATP) milik terduga teroris ditemukan. Bom ini diklaim punya daya ledak besar.

    Seorang sumber Tempo berujar, keempatnya membahas pembuatan bom pada awal Januari 2021. "Pertemuan di rumah HH di Condet," kata sumber ini, Sabtu, 3 April 2021.

    Pertemuan ini sebenarnya untuk membahas rencana setelah enam anggota laskar FPI tewas di tol Cikampek pada Desember 2020. Dalam pertemuan, HH mengusulkan agar mereka mempersenjatai diri. Akhirnya disepakati untuk membuat bom.

    Mulanya, mereka berencana membuat bom molotov. Namun, dalam perjalanannya mereka memutuskan membuat bom TATP. "Bom ini rencananya digunakan untuk membuat kerusuhan saat ada demo dan untuk menyerang mobil patroli polisi," kata sumber tersebut.

    Markas Besar Polri membenarkan masih ada tiga orang terduga teroris yang buron, termasuk Nouval. Sementara dua lainnya adalah Arief Rahman Hakim dan Yusuf Iskandar. "Bahwa 3 DPO itu benar adalah DPO Densus 88 Antiteror Polri," ujar Kepala Bagian Penerangan Umum Divisi Humas Mabes Polri Komisaris Besar Ahmad Ramadhan saat dikonfirmasi pada Rabu, 7 April 2021.

    M YUSUF MANURUNG | SYAILENDRA PERSADA


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ivermectin: Obat Cacing yang Digadang-gadang Ampuh dalam Terapi Pasien Covid-19

    Menteri BUMN Erick Thohir menilai Ivermectin dapat menjadi obat terapi pasien Covid-19. Kepala BPOM Penny K. Lukito menyebutkan belum ada penelitian.