Anak Buah Anies Baswedan Kelebihan Bayar 2 Proyek DKI, FITRA: Ini Celah Korupsi

Reporter:
Editor:

Clara Maria Tjandra Dewi H.

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi PLTS. dok.TEMPO

    Ilustrasi PLTS. dok.TEMPO

    TEMPO.CO, Jakarta - Forum Indonesia untuk Transparansi Anggaran (FITRA) menyebut kasus kelebihan bayar proyek pemerintah DKI Jakarta adalah celah korupsi. Menurut Sekretaris Jenderal FITRA Misbah Hasan, hal tersebut kerap terjadi dalam pengadaan alat.

    "Pasti, ini salah satu celah korupsi yang sering terjadi," kata dia saat dihubungi, Sabtu, 17 April 2021.

    Pemerintah DKI kelebihan membayar dalam dua proyek pada tahun 2019. Kelebihan bayar itu ditemukan pada pembelian paket pengadaan alat mobil pemadam kebakaran dan proyek pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) atap di gedung sekolah.

    Definisi kelebihan bayar ini adalah nilai proyek lebih tinggi ketimbang harga riil yang terungkap dalam hasil audit Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) DKI. Temuan ini terungkap saat BPK mengaudit laporan keuangan pemerintah DKI pada 2019.

    BPK menemukan anak buah Gubernur Anies Baswedan kelebihan bayar empat paket alat pemadam kebakaran hingga Rp 6,52 miliar. Sementara lebih bayar untuk proyek PLTS atap gedung sekolah senilai Rp 1,12 miliar. Kini perusahaan swasta tengah mencicil kembali uang kelebihan bayar itu.   

    Menurut Misbah, praktik korupsi atas pengadaan paket ini bisa saja berjalan mulus jika luput dari pemeriksaan BPK. Hal itu mengingat pemeriksaan BPK bersifat uji petik, sehingga tak semua transaksi keuangan ditelisik.

    Dia menerangkan umumnya kelebihan bayar terjadi lantaran proses pengadaan barang atau jasa tak mengikuti standar harga yang ditetapkan pemerintah DKI. "Setiap tahun Pemprov DKI wajib membuat standar harga barang sebagai acuan pengadaan barang atau jasa," ujarnya.

    Baca juga: DKI Kelebihan Bayar Proyek Rp 7 Miliar, FITRA Kritik TGUPP Anies Baswedan


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    6 Rumor yang Jadi Nyata pada Kelahiran GoTo, Hasil Merger Gojek dan Tokopedia

    Dua tahun setelah kabar angin soal merger Gojek dengan Tokopedia berhembus, akhirnya penggabungan dua perusahaan itu resmi dan lantas melahirkan GoTo.