Rencana Anies Baswedan Namai Kota Tua dengan Batavia, Jakarta Punya Belasan Nama

Reporter:
Editor:

S. Dian Andryanto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Petugas saat melakukan penjagaan dengan bersepeda di Kawasan Kota Tua, Jakarta, Jumat, 7 Agustus 2020. Menjelang akhir pekan, kawasan wisata ini masih sepi. TEMPO/Hilman Fathurrahman W

    Petugas saat melakukan penjagaan dengan bersepeda di Kawasan Kota Tua, Jakarta, Jumat, 7 Agustus 2020. Menjelang akhir pekan, kawasan wisata ini masih sepi. TEMPO/Hilman Fathurrahman W

    TEMPO.CO, Jakarta - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan rencananya akan menetapkan wilayah kota tua dengan nama Batavia. Rencana tersebut sempat diungkap oleh Anies dalam acara penandatanganan HOA pembentuk JV Kota Tua – Sunda Kalapa, pada Rabu, 28 April 2021.

    Selama ratusan tahun sejak berdiri, Jakarta telah belasan kali berganti nama, termasuk Batavia tersebut. Berikut beberapa nama yang pernah disandang Jakarta:

    1. Sunda Kalapa

    Di masa Kerajaan Pakuan Pajajaran yang berpusat di daerah yang sekarang dikenal sebagai Bogor, masih berkuasa pada abad ke-14 terdapat kota pelabuhan yang dikenal dengan sebutan Sunda Kalapa oleh bangsa Eropa. Sunda Kalapa inilah cikal bakal Kota Jakarta di kemudian hari. Kemudian pada 21 Agustus 1522, bangsa Portugis membuat perjanjian persahabatan dengan Kerajaan Pakuan Pajajaran untuk mendapatkan izin membangun perumahan serta perkantoran yang dilengkapi dengan benteng pertahanan di daerah Sunda Kelapa tersebut.

    2. Jayakarta

    Kesultanan Demak dan Kesultanan Cirebon tersinggung atas perjanjian persahabatan yang dilakukan oleh Kerajaan Pakuan Pajajaran dengan Portugis tersebut. Dua tahun kemudian, tepatnya 22 Juni 1527, pasukan Demak dan Cirebon bergabung di bawah pimpinan Fatahillah atau dikenal juga dengan Sunan Gunung Jati menyerang kedudukan Portugis di Sunda Kelapa untuk merebut wilayah itu. Kini, setiap jatuh tanggal 22 Juni, masyarakat Jakarta memperingati hari tersebut sebagai hari ulang tahun Jakarta. Sebab sejak 22 Juni 1527, setelah berhasil menguasai Sunda Kelapa, wilayah tersebut diganti nama untuk pertama kalinya menjadi Jayakarta yang memiliki arti Kota Kejayaan.

    3. Stad Batavia

    Pada 30 Mei 1619, ketika hampir seratus tahun Jayakarta di bawah kekuasaan Kesultanan Banten, Belanda datang dan menaklukkan wilayah ini di bawah pimpinan Jan Pieterszoon Coen. Penaklukan tersebut mengakibatkan Kota Jayakarta dibumihanguskan, kemudian didirikan kota baru dengan nama Batavia di atas reruntuhan Kota Jayakarta. Lalu selanjutnya, pada 4 Maret 1621, Belanda membentuk pemerintahan kota bernama Stad Batavia atau Kota Batavia.

    4. Gemeente Batavia dan Stad Gemeente Batavia

    Pada awal abad ke-20, dari rentang tahun 1905 hingga 1935, Stad Batavia mengalami dua kali penggantian nama di bawah kekuasaan kolonial Belanda. Pertama pada 1 April 1905 Stad Batavia diganti menjadi Gemeente Batavia atau Kotamadya Batavia, lalu kemudian diganti menjadi Stad Gemeente Batavia pada 8 Januari 1935.

    5. Jakarta TokoBetsuShi

    Nama Stad Gemeente Batavia bertahan hingga akhirnya Jepang datang dan menguasai Indonesia. Setelah hampir tiga abad menggunakan nama Batavia, pada 8 Agustus 1942 akhirnya nama Jakarta digunakan kembali oleh pemerintah kolonial Jepang sebagai nama kota ini. Nama Batavia tersebut diganti dengan nama Jakarta Toko Betsu Shi.

    6. Pemerintah Nasional Kota Jakarta

    Setelah Indonesia merdeka, tepatnya sebulan setelah proklamasi, September 1945 pemerintah membersihkan istilah Jepang dalam nama Jakarta. Dari Jakarta Toko Betsu Shi diganti menjadi Pemerintah Nasional Kota Jakarta.

    7. Stad Gemeente Batavia dan Kota Praja Jakarta

    Untuk kali kedua nama Jakarta dihapus dan dikembalikan menjadi Stad Gemeente Batavia pada 20 Februari 1950 di masa Pemerintahan Federal Republik Indonesia Serikat bentukan Belanda waktu itu. Namun nama tersebut tidak bertahan lama, sebab pada 24 Maret 1950, Stad Gemeente Batavia diganti lagi menjadi Kota Praja Jakarta yang bertahan hingga 1958.

    8. Kota Praja Djakarta Raya

    Pemerintah Indonesia sepertinya tidak puas dengan nama Kota Praja Jakarta, hingga akhirnya pada 18 Januari 1958 diganti lagi, yaitu pada ejaan Jakarta menggunakan huruf awalan huruf D menjadi Djakarta dan ditambah kata Raya, sehingga nama Kota Praja Jakarta diubah menjadi Kota Praja Djakarta Raya

    9. Pemerintah Daerah Khusus Ibukota Jakarta Raya

    Nama Kota Praja Djakarta Raya hanya bertahan tak lebih dari tiga tahun sejak diganti pada 1958, berdasarkan PP nomor 2 tahun 1961, nama wilayah ini kemudian diganti lagi menjadi Pemerintah Daerah Khusus Ibukota Jakarta Raya.

    10. Jakarta

    Pada 31 Agustus 1964, Pemerintah mengeluarkan Undang-Undang nomor 10 tahun 1964, dalam UU tersebut dinyatakan bahwa kedudukan Daerah Khusus Ibukota Jakarta Raya tetap sebagai Ibukota Negara Republik Indonesia, namjn yang digunakan sejak 1961 tersebut diganti menjadi Jakarta saja, nama tersingkat sepanjang sejarah berdirinya kota tersebut.

    11. Pemerintah Provinsi DKI Jakarta

    Nama Jakarta akhirnya digantikan menjadi Pemerintah Provinsi DKI (Daerah Khusus Ibukota) Jakarta pada tahun 1999, penggantian tersebut melalui Undang-Undang nomor 34 tahun 1944 tentang Provinsi Daerah Khusus Ibukota Negara Republik Indonesia Jakarta. Kemudian nama tersebut digunakan hingga saat ini. Dan khusus wilayah Kota Tua, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan berencana mengembalikan nama Batavia di sana.

    HENDRIK KHOIRUL MUHID 

    Baca: Penataan Kawasan Sunda Kelapa Kota Tua Jakarta, ini harapan Anies Baswedan


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Dari Alpha sampai Lambda, Sebaran Varian Delta dan Berbagai Varian Covid-19

    WHO bersama CDC telah menetapkan label baru untuk berbagai varian Covid-19 yang tersebar di dunia. Tentu saja, Varian Delta ada dalam pelabelan itu.