Salat Idul Fitri Masa Pandemi Beberapa Tempat Dibolehkan, Ini Alasannya

Reporter:
Editor:

S. Dian Andryanto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Warga saat melaksanakan Salat Idul Fitri 1439 H di Kebun Raya Bogor, Bogor, Jumat, 15 Juni 2018. Presiden dan keluarga salat Ied bersama warga di lokasi ini. TEMPO/Subekti.

    Warga saat melaksanakan Salat Idul Fitri 1439 H di Kebun Raya Bogor, Bogor, Jumat, 15 Juni 2018. Presiden dan keluarga salat Ied bersama warga di lokasi ini. TEMPO/Subekti.

    TEMPO.CO, Jakarta - Pemerintah melalui Kementerian Agama RI mengeluarkan Surat Edaran (SE) nomor 7/2021 tentang Panduan Penyelenggaraan salat Idul Fitri Tahun 1442 H di saat pandemi. Surat edaran ini ditandatangani oleh Menteri Agama RI, Yaqut Cholil Qoumas.

    Dikutip dari laman resmi Kemenag RI, surat edaran tersebut mengatur beberapa ketentuan salah satunya yaitu pelaksanaan salat Idul Fitri di daerah zona merah dan oranye agar dilakukan di rumah masing-masing, sejalan dengan fatwa Majelis Ulama Indonesia (MUI) dan ormas Islam lainnya. Sementara daerah dengan zona hijau dan zona kuning, salat Idul Fitri dapat dilaksanakan di masjid atau di lapangan.

    Salat Idul Fitri yang dilaksanakan di zona kuning dan hijau wajib memperhatikan standar protokol kesehatan Covid-19 secara ketat dan mengindahkan ketentuan sebagai berikut:

    1. Salat Idul Fitri dilakukan sesuai rukun salat dan khutbah Idul Fitri diikuti oleh seluruh jemaah yang hadir.

    2. Jemaah salat Idul Fitri yang hadir tidak boleh melebihi 50% dari kapasitas tempat agar memungkinkan untuk menjaga jarak antarshaf dan antarjemaah.

    3. Panitia salat Idul Fitri dianjurkan menggunakan alat pengecek suhu dalam rangka memastikan kondisi sehat jemaah yang hadir.

    4. Bagi para lansia (lanjut usia) atau orang dalam kondisi kurang sehat, baru sembuh dari sakit atau dari perjalanan, disarankan tidak menghadiri salat Idul Fitri di masjid dan lapangan.

    5. Seluruh jemaah agar tetap memakai masker selama pelaksanaan salat Idul Fitri -dan selama menyimak khutbah Idul Fitri di masjid dan lapangan.

    6. Khutbah Idul Fitri dilakukan secara singkat dengan tetap memenuhi rukun khutbah, paling lama 20 menit.

    7. Mimbar yang digunakan dalam penyelenggaraan salat Idul Fitri di masjid dan lapangan agar dilengkapi pembatas transparan antara khatib dan jemaah.

    8. Seusai pelaksanaan salat Idul Fitri jemaah kembali ke rumah dengan tertib dan menghindari berjabat tangan dengan bersentuhan secara fisik.

    Namun, sebelum menggelar salat Idul Fitri di masjid dan lapangan terbuka, penyelenggara wajib berkoordinasi dengan pemerintah daerah, Satgas Penanganan Covid-19 dan unsur keamanan setempat untuk mengetahui informasi status zonasi dan menyiapkan tenaga pengawas agar standar protokol kesehatan COVID dijalankan dengan baik, aman dan terkendali.

    WINDA OKTAVIA

    Baca: Satgas Ingatkan Protokol Salat Idul Fitri Selama Pandemi, Berikut Panduannya


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    WHO: Varian Delta Covid-19 Diduga lebih Menular dan Perlu Diwaspadai

    Varian Delta dianggap lebih menular dibandingkan varian sebelumnya. WHO sekaligus menilai bahwa varian delta covid-19 itu perlu diwaspadai.