Pemkot Jaksel Bakal Tempeli Stiker Rumah Pemudik yang Baru Tiba di Jakarta

Reporter:
Editor:

Juli Hantoro

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Petugas memeriksa suhu tubuh dari pemudik saat tiba di Terminal Terpadu Pulo Gebang, Jakarta Timur, Sabtu, 15 Mei 2021. Pemerintah Provinsi DKI Jakarta menerapkan pengetatan pemantauan pergerakan penduduk secara dua lapis yang tiba di Jakarta. ANTARA/M Risyal Hidayat

    Petugas memeriksa suhu tubuh dari pemudik saat tiba di Terminal Terpadu Pulo Gebang, Jakarta Timur, Sabtu, 15 Mei 2021. Pemerintah Provinsi DKI Jakarta menerapkan pengetatan pemantauan pergerakan penduduk secara dua lapis yang tiba di Jakarta. ANTARA/M Risyal Hidayat

    JAKARTA- Pemerintah Kota Jakarta Selatan menginstruksikan setiap kelurahan untuk menempelkan stiker di hunian pemudik yang baru datang dari kampung halaman. Hal itu dilakukan sebagai antisipasi arus balik pemudik dan menekan penyebaran Covid-19. 

    Beberapa kelurahan yang menerapkan kebijakan itu adalah Kelurahan Kalibata, Kecamatan Pancoran. Maman, Lurah Kalibata, mengatakan setiap warganya yang pulang dari mudik harus melapor ke Satgas RW setelah sampai di rumah masing-masing. 

    "Mereka lapor dulu ke RW gak asal tempati rumah. Ya ada beberapa tahapan yang harus dilalui seperti pengecekan suhu. Nanti kalau melebihi suhu yang ditentukan kami akan koordinasi dengan Puskesmas," ujar Maman dalam keterangan yang Tempo kutip dari situs resmi selatan.jakarta.go.id pada Ahad, 16 Mei 2021. 

    Dalam stiker yang ditempelkan itu tertulis warga pemudik dalam pengawasan Satuan Tugas Covid-19 setempat. Tertera pula nama penghuni rumah serta jumlah keluarga yang ikut ke luar kota. 

    Maman mengatakan kemarin, Sabtu, 15 Mei 2021, baru satu stiker yang ditempel di wilayahnya. Alasannya, baru satu warganya yang pulang dari mudik. Menurut Maman, pihaknya telah berkoordinasi dengan unsur tiga pilar setempat untuk mendata dan mengantisipasi pemudik yang baru tiba. 

    Penempelan stiker juga dilakukan di Kelurahan Kuningan Timur, Kecamatan Setiabudi. Lurah Kuningan Timur IGK Rama mengatakan kemarin telah menempelkan stiker di 42 rumah. “Penempelan dilakukan bagi pemudik yang bermukim di RW 04, RT 02,03,07,08, dan 09. Kegiatan berlangsung kondusif dengan kolaborasi tiga pilar, FKDM," ujar dia. 

    Menurut Rama, pemudik datang dari berbagai lokasi, seperti Brebes dan Bogor. Petugas kelurahan menerapkan hal serupa bagi pendatang yang baru menempati kembali kontrakan atau rumah mereka dalam waktu dekat. 

    ADAM PRIREZA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.