Tertekan oleh Buzzer, Alasan Rizieq Shihab dan Menantu Rekam Video di RS Ummi

Reporter:
Editor:

Juli Hantoro

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Jurnalis mengamati layar telepon pintar yang menampilkan sidang yang dihadiri Muhammad Rizieq Shihab di Pengadilan Negeri Jakarta Timur, Kamis 27 Mei 2021. Majelis Hakim menjatuhkan pidana denda Rp20 juta kepada Muhammad Rizieq Shihab subsider lima bulan penjara atas kasus kerumunan massa di Megamendung, Bogor. ANTARA FOTO/ Fakhri Hermansyah

    Jurnalis mengamati layar telepon pintar yang menampilkan sidang yang dihadiri Muhammad Rizieq Shihab di Pengadilan Negeri Jakarta Timur, Kamis 27 Mei 2021. Majelis Hakim menjatuhkan pidana denda Rp20 juta kepada Muhammad Rizieq Shihab subsider lima bulan penjara atas kasus kerumunan massa di Megamendung, Bogor. ANTARA FOTO/ Fakhri Hermansyah

    TEMPO.CO, Jakarta - Terdakwa kasus tes usap palsu RS Ummi Bogor, Rizieq Shihab, menjelaskan alasannya dan sang menantu, Hanif Alatas, membuat video yang menggambarkan kondisinya saat dirawat di Rumah Sakit Ummi Kota Bogor pada Jumat, 27 November 2020.

    Rizieq mengatakan pembuatan video itu karena pihaknya terus ditekan oleh kelompok buzzer yang menyebut dirinya tengah sekarat di RS Ummi akibat Covid-19. 

    "Video klarifikasi yang isinya menerangkan bahwa saya baik-baik saja dan masih dalam perawatan serta meminta doa semua pihak," ujar Rizieq saat membacakan pleidoi di Pengadilan Negeri Jakarta Timur, Kamis, 10 Juni 2021. 

    Rizieq menjelaskan tak ada kebohongan dalam video itu. Sebab saat video itu direkam oleh menantunya, kondisi Rizieq keadaan stabil berdasarkan pemeriksaan dokter. Saat itu juga belum ada hasil tes PCR yang keluar, sehingga Rizieq belum dapat dikatakan positif Covid-19

    Namun belakangan video itu menjadi dasar penetapan Rizieq dan menantunya sebagai tersangka penyebaran berita bohong. Sebab pada Senin, 30 November 2020, hasil tes PCR menyatakan Rizieq positif. 

    "Dan kenyataannya memang seperti itu, setelah saya ikuti semua arahan tim Mer-C untuk isolasi mandiri, dengan izin Allah SWT saya sembuh total dalam waktu relatif singkat. Alhamdulillah," kata eks pentolan FPI itu. 

    Sebelumnya, Rizieq Shihab dituntut enam tahun penjara oleh jaksa penuntut umum untuk kasus dugaan tes swab palsu RS Ummi Bogor. Dalam tuntutannya, jaksa menjerat Rizieq dengan Pasal 14 ayat (1), ayat (2), Pasal 15 Undang-undang Nomor 1 Tahun 1946 tentang Peraturan Hukum Pidana menyebarkan berita bohong

    Jaksa memaparkan hal yang membuktikan dakwaan penyebaran berita bohong, antara lain video Rizieq Shihab di YouTube yang menyebut dirinya dalam keadaan sehat. Padahal saat video itu diambil, jaksa menyebut Rizieq sudah dalam keadaan sakit dan positif Covid-19. 

    Baca juga: Baca Pleidoi, Rizieq Shihab Protes Pelanggaran Prokes Lebih Berat dari Korupsi

    M JULNIS FIRMANSYAH 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pelonggaran Kembali PPKM: Aturan Baru WFO, Bioskop, dan Anak-anak

    Pemerintah kembali melonggarkan sejumlah aturan PPKM yang berlaku hingga 4 Oktober 2021. Pelonggaran termasuk WFO, bioskop, dan anak-anak di mall.