Rizieq Shihab Sebut Nama BG dan Tito, Jaksa: Terdakwa Cari Panggung

Reporter:
Editor:

Juli Hantoro

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Terdakwa Rizieq Shihab (kiri) memasuki gedung Bareskrim Polri usai menjalani sidang tuntutan di Jakarta, Kamis 3 Juni 2021. Pada sidang tersebut JPU menuntut Rizieq Shihab pidana penjara selama enam tahun untuk kasus tes usap RS UMMI, Bogor. ANTARA FOTO/Rivan Awal Lingga

    Terdakwa Rizieq Shihab (kiri) memasuki gedung Bareskrim Polri usai menjalani sidang tuntutan di Jakarta, Kamis 3 Juni 2021. Pada sidang tersebut JPU menuntut Rizieq Shihab pidana penjara selama enam tahun untuk kasus tes usap RS UMMI, Bogor. ANTARA FOTO/Rivan Awal Lingga

    TEMPO.CO, Jakarta - Jaksa penuntut umum (JPU) menyatakan enggan menanggapi pernyataan Rizieq Shihab yang menyeret sejumlah nama besar dalam pleidoi yang dibacakan pada Kamis pekan lalu.

    Dalam pleidoi itu, Rizieq menyebut nama eks Kepala BIN Budi Gunawan, mantan Kapolri Jenderal Tito Karnavian, eks Menkopolhukam Wiranto, hingga mantan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahja Purnama atau Ahok.

    "Bahwa atas dalil tersebut, tidak ada kaitan dan relevansi dalam perkara aquo," ujar Jaksa Nanang Gunayarto di Pengadilan Negeri Jakarta Timur, Senin, 14 Juni 2021.

    Nanang menjelaskan tudingan Rizieq kepada nama-nama besar itu dapat tergolong fitnah. Pihaknya juga menuding Rizieq seperti tengah mencari panggung.

    ADVERTISEMENT

    "Terdakwa menyampaikan cerita dengan menyebut nama di luar perkara hukum. Terdakwa mencari panggung hukum yang lain dan membenarkan secara sepihak atas apa yang dilakukan terdakwa," ujar jaksa.

    Selain itu, pihak JPU juga enggan menanggapi pernyataan Rizieq Shihab soal adanya operasi intelijen besar yang hendak memenjarakan dirinya. Jaksa juga tak mau memberikan tanggapan soal pernyataan Rizieq mengenai kelompok oligarki anti Tuhan yang membiayai operasi tersebut. 

    Sebelumnya, dalam salah satu poin di pledoinya untuk perkara tes usap palsu RS Ummi Bogor, Rizieq menuding ada operasi intelijen hitam untuk memenjarakan dirinya.

    "Ini semua merupakan bagian dari operasi intelijen hitam berskala besar yang bertujuan untuk membunuh karakter saya, sekaligus menarget untuk memenjarakan saya selama mungkin," ujar Rizieq. 

    Rizieq menjelaskan kasus pelanggaran protokol kesehatan yang menjeratnya saat ini tidak murni masalah hukum, tetapi kental atas kepentingan politik. Ia mengatakan ada kelompok oligarki yang menginginkannya di penjara. 

    Rizieq juga menyebut operasi intelijen hitam berskala besar yang saat ini terjadi adalah gerakan politik balas dendam terhadap dirinya dan FPI.

    "Saya, FPI, dan kawan-kawan seperjuangan yang dianggap sebagai halangan dan ancaman bagi gerakan oligarki anti Tuhan," kata Rizieq. 

    Sebelumnya, Rizieq Shihab dituntut enam tahun penjara oleh jaksa penuntut umum untuk kasus dugaan tes swab palsu RS Ummi Bogor. Dalam tuntutannya, jaksa menjerat Rizieq dengan Pasal 14 ayat (1), ayat (2), Pasal 15 Undang-undang Nomor 1 Tahun 1946 tentang Peraturan Hukum Pidana menyebarkan berita bohong

    Baca juga: Tertekan oleh Buzzer, Alasan Rizieq Shihab dan Menantu Rekam Video di RS Ummi

    M JULNIS FIRMANSYAH 


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Potongan Janggal Hukuman Djoko Tjandra, Komisi Yudisial akan Ikut Turun Tangan

    Pengadilan Tinggi DKI Jakarta mengabulkan banding terdakwa Djoko Tjandra atas kasus suap status red notice. Sejumlah kontroversi mewarnai putusan itu.