Kapolri: Sindikat Timur Tengah Mau Edarkan 1.129 Ton Sabu di DKI dan Jabar

Reporter:
Editor:

Dwi Arjanto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kepala Kepolisian Republik Indonesia Jenderal Polisi Listyo Sigit Prabowo menunjukkan barang bukti saat pengungkapan kasus sindikat narkotika jenis sabu di Lapangan Presisi Dit Lantas Polda Metro Jaya, Senin, 14 Juni 2021. TEMPO/Muhammad Hidayat

    Kepala Kepolisian Republik Indonesia Jenderal Polisi Listyo Sigit Prabowo menunjukkan barang bukti saat pengungkapan kasus sindikat narkotika jenis sabu di Lapangan Presisi Dit Lantas Polda Metro Jaya, Senin, 14 Juni 2021. TEMPO/Muhammad Hidayat

    TEMPO.CO, Jakarta - Kapolri Jenderal Polisi Listyo Sigit Prabowo mengungkapkan sindikat pengedar narkoba jaringan Timur Tengah-Indonesia awalnya hendak mengedarkan 1,129 ton sabu di Jakarta dan Jawa Barat.

    "Rencana diedarkan untuk wilayah Jakarta dan wilayah Jawa Barat," kata Kapolri Jenderal Polisi Listyo Sigit Prabowo dalam konferensi pers di Polda Metro Jaya, Jakarta, Senin, 14 Juni 2021.

    Listyo kemudian mengatakan jika sabu-sabu tersebut sampai beredar di masyarakat, maka akan ada sekitar 5,6 juta orang yang akan jatuh ke dalam jerat barang haram tersebut.

    "Barang bukti yang kita amankan kurang lebih Rp1,694 triliun artinya kalau dihitung dalam jumlah jiwa maka 5,6 juta jiwa masyarakat yang bisa kita selamatkan dari potensi penyalahgunaan narkotika," tambahnya.

    ADVERTISEMENT

    Lebih lanjut dia mengatakan kasus sindikat pengedar narkoba jaringan Timur Tengah - Indonesia ini masih belum selesai karena masih ada tersangka yang masih dalam pengejaran petugas.

    "Nah berkaitan pengembangan selanjutnya akan lebih jelas kalau seluruh pelaku sudah tertangkap," kata dia ihwal narkoba jenis sabu itu.

    Polda Metro Jaya bersama Polres Metro Jakarta Pusat berhasil membongkar sindikat pengedar narkoba jaringan Timur Tengah-Indonesia serta menyita sabu-sabu seberat 1,129 ton.

    Listyo menjelaskan barang bukti tersebut disita dalam pengungkapan di empat lokasi berbeda, yakni di Gunung Sindur, Bogor, dengan barang bukti 393 kilogram sabu dan tersangka NR dan HA.

    Lokasi penggerebekan kedua, yakni di Ruko Pasar Modern Bekasi Town Square, Margahayu, Bekasi Timur, dengan barang bukti sabu. Tersangka yang ditangkap di lokasi ini adalah NW alias DD, CSN alias ES (WN Nigeria) dan UCN alias EM (WN Nigeria).

    "Lokasi ketiga, yakni Apartemen Basura di Jakarta Timur dengan barang bukti sabu-sabu sebanyak 50 kilogram dengan tersangka AK," demikian Kapolri Listyo.

    Baca juga : Pesta Narkoba di Puncak Berkedok Pertemuan Keluarga Digerebek 
    ANTARA


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Potongan Janggal Hukuman Djoko Tjandra, Komisi Yudisial akan Ikut Turun Tangan

    Pengadilan Tinggi DKI Jakarta mengabulkan banding terdakwa Djoko Tjandra atas kasus suap status red notice. Sejumlah kontroversi mewarnai putusan itu.