Penyekatan di 100 Titik, Polisi Klaim Mobilitas Kendaraan Turun 40-50 Persen

Reporter:
Editor:

Endri Kurniawati

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Antrian kendaraan teerlihat menjelang titik penyekatan baru di Mampang, Jakarta, Kamis, 15 Juli 2021. Polda Metro Jaya menambah 25 titik penyekatan baru hingga total menjadi 100 titik penyekatan PPKM Darurat. ANTARA/Akbar Nugroho Gumay

    Antrian kendaraan teerlihat menjelang titik penyekatan baru di Mampang, Jakarta, Kamis, 15 Juli 2021. Polda Metro Jaya menambah 25 titik penyekatan baru hingga total menjadi 100 titik penyekatan PPKM Darurat. ANTARA/Akbar Nugroho Gumay

    Jakarta - Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Komisaris Besar Yusri Yunus mengklaim mobiltas kendaraan di jakarta menurun setelah adanya penyekatan PPKM Darurat di 100  lokasi. "Dibandingkan dengan kemarin, sekarang landai. Kalau kita melihat google traffic di aplikasi, hari ini turun sekitar 40-50 persen," kata Yusri di kantornya Jakarta Selatan, Jumat, 16 Juli 2021.

    Polisi menyekat 100 titik sejak kemarin. Alasannya karena mobilitas kendaraan yang masuk ke Jakarta masih tinggi. Tingkat mobilitas dilihat dari google traffic, facebook mobility serta indeks cahaya malam NASA.

    Direktur Lalu Lintas Polda Metro Jaya Komisaris Besar Sambodo Purnomo Yogo sebelumnya menjelaskan mobilitas sempat menurun 30 persen pada 5 Juli 2021. Namun, mobilitas kendaraan justru hanya turun 20 persen pada 11 Juli 2021. Artinya, terdapat peningkatan mobilitas 10 persen pada 11 Juli 2021 dibandingkan 5 Juli 2021.

    "Target di PPKM ini penurunan mobilitas antara 30 sampai 50 persen," kata Sambodo.

    100 titik penyekatan PPKM Darurat meliputi 19 lokasi dalam kota, 15 titik di tol, dan 10 titik di batas kota. Selanjutnya, 29 titik di daerah penyangga Ibu Kota seperti Bekasi, Depok dan Tangerang serta 27 titik di ruas Jalan Sudirman-Thamrin, Jakarta.

    Sambodo mengatakan petugas akan memeriksa warga dengan kepentingan esensial dan kritikal dari pukul 06.00 hingga 10.00. Selanjutnya dari pukul 10.00 hingga 22.00, kata Sambodo, jalan ditutup kecuali untuk tenaga kesehatan, dokter, perawat, TNI-Polri dan orang-orang lain yang dibolehkan.

    "Pukul 22.00 sampai 06.00 karena memang arus lalu lintas sudah sepi, maka penyekatan dilepas," kata Sambodo.

    Baca: Macet Sebagian Jakarta Barat, Polisi Geser Pos Penyekatan ke Jalan Daan Mogot


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.