PPKM, Pemilik Rumah Makan Pertanyakan Aturan 20 Menit untuk Pengunjung

Reporter:
Editor:

Endri Kurniawati

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pemberitahuan tidak melayani makan di tempat terpasang di pintu masuk salah satu rumah makan Padang di kawasan Sukmajaya, Depok, Jawa Barat, Rabu, 23 Juni 2021. Wali Kota Depok Mohammad Idris mengeluarkan surat edaran pengetatan wilayah terkait pelarangan layanan makanan di tempat bagi restoran, kafe, warung makan, pedagang kaki lima dan sejenisnya. TEMPO/M Taufan Rengganis

    Pemberitahuan tidak melayani makan di tempat terpasang di pintu masuk salah satu rumah makan Padang di kawasan Sukmajaya, Depok, Jawa Barat, Rabu, 23 Juni 2021. Wali Kota Depok Mohammad Idris mengeluarkan surat edaran pengetatan wilayah terkait pelarangan layanan makanan di tempat bagi restoran, kafe, warung makan, pedagang kaki lima dan sejenisnya. TEMPO/M Taufan Rengganis

    TEMPO.CO, JakartaSejumlah pengusaha rumah makan mempertanyakan aturan waktu selama 20 menit untuk pengunjung menyantap makanan di tempat saat pelonggaran Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat atau PPKMLevel 4 periode 26 Juli-2 Agustus 2021. Salah satu pengusaha rumah makan sederhana di Jakarta Barat, Tuti, 44 tahun, menilai aturan waktu makan selama 20 menit di tempat tidak akan efektif. 

    "Ya kasian dong, orang makan jadi buru-buru," kata Tuti di Jakarta, Senin, 26 Juli 2021. Menurut Tuti, peraturan pelonggaran PPKM seperti itu menyulitkan pelanggan ataupun pemilik rumah makan.

    Pemilik tempat makan pun segan jika harus meminta pelanggan yang sudah lebih dari 20 menit menyantap makanan untuk meninggalkan tempat.

    Selain segan, Tuti juga akan kesulitan memantau para pelanggan yang makan lebih dari 20 menit. "Misalkan kalau pelanggan yang ini sudah 20 menit, yang ini masih 10 menit, yang ini baru berapa menit. Kan susah ya" 

    Hal senada juga disampaikan Mujiati, 52 tahun, pemilik warung makan di kawasan Jakarta Timur. Menurut dia, aturan memberikan peringatan kepada pelanggan untuk jaga jarak dan memakai masker di dalam di tempat makan sudah cukup.

    "Peringatan harus jaga jarak, pakai masker, cuci tangan itu sudah cukup," kata Mujiati. Menurut dia, aturan protokol kesehatan sudah diterapkan sejak pandemi COVID-19 termasuk menyiapkan tempat cuci tangan, cairan  pembersih tangan.

    Ia berharap pemerintah bisa memberikan solusi lebih baik agar para pemilik tempat makan tetap dapat melayani pelanggan selama pelonggaran PPKM.

    Presiden Joko Widodo memperpanjang PPKM Level 4 dengan sejumlah catatan pada periode 26 Juli hingga 2 Agustus 2021. Selama itu pula, pemerintah mulai memperbolehkan pengusaha rumah makan untuk menerima pelanggan menyantap makanan di tempat, namun hanya 20 menit.

    Baca: Restoran di Radio Dalam Langgar Pembatasan Jam Operasional PPKM Darurat


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pelonggaran Kembali PPKM: Aturan Baru WFO, Bioskop, dan Anak-anak

    Pemerintah kembali melonggarkan sejumlah aturan PPKM yang berlaku hingga 4 Oktober 2021. Pelonggaran termasuk WFO, bioskop, dan anak-anak di mall.