Serba-Serbi Pemboikotan Rapat Interpelasi Formula E di DPRD DKI Jakarta

Reporter:
Editor:

Dwi Arjanto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Rapat paripurna interpelasi Formula E di Gedung DPRD DKI, Jakarta Pusat, Selasa, 28 September 2021. TEMPO/Lani Diana

    Rapat paripurna interpelasi Formula E di Gedung DPRD DKI, Jakarta Pusat, Selasa, 28 September 2021. TEMPO/Lani Diana

    JAKARTA -Rapat paripurna hak interpelasi atas penyelenggaraan Formula E digelar DPRD DKI Jakarta pada Selasa, 28 September 2021.

    Namun, rapat itu kemudian ditunda karena tidak kuorum. Ketua DPRD DKI Jakarta Prasetio Edi Marsudi tiba di ruang rapat sekitar pukul 10.27 WIB.

    “Nanti ya setelah rapat,” kata dia di Gedung DPRD DKI Jakarta, Jakarta Pusat.

    Pro-kontra mengenai interpelasi Formula E tak terelakkan. Sebab, tak ada paraf empat Wakil Ketua DPRD dalam surat undangan Badan Musyarawah interpelasi. Tujuh fraksi bahkan menolak untuk hadir. Berikut serba-serbi jalannya sidang yang berlangsung singkat itu hari ini.

    -Penolakan

    Sehari sebelum rapat atau pada 27 September 2021, penolakan terhadap rapat interpelasi itu sudah menggema. Wakil Ketua DPRD DKI M Taufik mengatakan tujuh fraksi tidak akan hadir. Dia menyebut rapat itu ilegal. “Tujuh fraksi menilai itu ilegal,” kata dia di restoran di Menteng, Jakarta Pusat, Senin, 27 September 2021.

    -Ditunda Sejam

    Penolakan dari sejumlah fraksi itu berakibat pada penundaan sidang. Rapat paripurna itu ditunda satu jam karena tidak kuorum. Prasetyo Edi mengatakan baru 27 anggota dewan yang hadir. Anggota Dewan yang hadir dalam ruangan baru dari fraksi PDIP dan PSI. Sementara fraksi lain, misalnya PKS hanya melewati ruang rapat. Rapat sampai ditunda untuk kedua kalinya selama 10 menit.

    -Celoteh Tina Toon

    Prasetio Edi Marsudi tetap melanjutkan rapat paripurna meski peserta tidak kuorum. Hingga pukul 11.43 WIB baru 32 anggota dewan dari PDIP dan PSI yang datang. Semula Prasetio ingin menutup rapat itu. Namun, tiga peserta yang hadir menginterupsi dan meminta pengusul menyampaikan pandangan, salah satunya anggota DPRD DKI Agustina H. alias Tina Toon. “Ketua jangan langsung ditutup, tolong beri kesempatan,” kata dia di ruang sidang. Padnangan serupa disampaikan oleh anggota PDIP W Ode Herlian dan Idris Ahmad dari PSI.

    -Viani Limardi Absen

    Anggota DPRD DKI Jakarta dari fraksi PSI Viani Limardi tidak hadir dalam rapat paripurna interpelasi terhadap Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan itu. Viani adalah anggota DPRD yang dipecat PSI karena dituduh menggelembungkan dana reses. Viani membantah tuduhan tersebut dan berencana menggugat PSI Rp 1 triliun.

    Selanjutnya: Ketua Fraksi PSI Idris Ahmad mengartakan seluruh anggota PSI, termasuk Viani Limardi masih tercatat sebagai pengusul interpelasi...


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    LRT Jabodebek Rute Cibubur - Ciracas Bertubrukan, Ini Fakta-faktanya...

    LRT Jabodebek mengalami kecelakaan di antara Stasiun Cibubur Harjamukti dan Ciracas. Direktur Utama PT INKA memberikan penjelasan tentang insiden itu.