Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Kisah Pilu Ibunda yang Putrinya Meninggal akibat Gagal Ginjal Akut

image-gnews
Direktur Utama RSCM dr. Lies Dina Liastuti (dua dari kiri) dan perwakilan Kementerian Kesehatan menjelaskan kasus gagal ginjal akut pada anak saat konferensi pers di RSCM Jakarta, Kamis, 20 Oktober 2022. Angka kematian pasien gagal ginjal akut mencapai 65 persen. TEMPO/Martin Yogi Pardamean
Direktur Utama RSCM dr. Lies Dina Liastuti (dua dari kiri) dan perwakilan Kementerian Kesehatan menjelaskan kasus gagal ginjal akut pada anak saat konferensi pers di RSCM Jakarta, Kamis, 20 Oktober 2022. Angka kematian pasien gagal ginjal akut mencapai 65 persen. TEMPO/Martin Yogi Pardamean
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Soliha, masih bertanya-tanya tentang penyebab anak bungsunya, Azqiara Anindita Nuha, yang masih berusia 3 tahun 8 bulan, bisa terjangkit Acute Kidney Injury atau gangguan ginjal akut  atau gagal ginjal akut anak. Sehingga, kejadian ini merenggut nyawa bocah malang itu.

“Cukup kaget anak saya yang begitu aktif dan ceria, begitu pintarnya, enggak ada riwayat penyakit, tiba-tiba kok hanya dalam waktu seminggu (menderita penyakit) langsung enggak ada,” kata Soliha yang masih dalam suasana berkabung bercerita kepada awak media, Jumat 21 Oktober 2022.

Soliha menceritakan awal mula musibah itu terjadi ketika sang anak mulai merasakan demam disertai batuk pilek pada Kamis malam, 6 Oktober 2022. Sebagai seorang ibu dengan empat anak, di memberikan obat-obatan generik yang biasa digunakannya untuk merawat anak-anaknya ketika diserang penyakit.

“Malam Jumat anak saya panas sama pilek biasa terus saya kasih obat yang ada di rumah, paracetamol dan obat pilek merek Rhinos, keduanya dalam bentuk sirop, dari dulu obat itu selalu saya pakai,” kata Soliha.

Demam Azqiara kemudian mereda pada Jumat siang 7 Oktober 2022 dan kembali ceria setelahnya. Tetapi, musibah datang lagi, pada Minggu dini hari 9 Oktober 2022 sekitar pukul 03.00, sang anak muntah-muntah. “Muntah-muntah hebat sampai sebanyak 15 kali,” kata Soliha.

Dikasih ibat mual, obat turun panas, dan pilek

Azqiara kemudian dilarikan ke klinik terdekat pada Minggu paginya untuk dilakukan penanganan. “Dari situ anak saya dikasih obat, mulai dari obat mual, panas sama pilek, sama dikasih oralit juga,” kata Soliha.

Setelah mendapatkan penanganan dari klinik, Azqiara mulai bernafsu makan dan minum, meskipun muntah-muntahnya tak kunjung reda, ditambah juga tidak mengeluarkan air kencing. Hingga, puncaknya, seluruh cairan dalam tubuh bocah itu keluar melalui mulut.

“Muntahnya sampai berwarna kuning-kuning dan hijau, akhirnya Minggu malamnya saya bawa ke Rumah Sakit Bunda Aliyah,” kata Soliha.

Di rumah sakit Bunda Aliyah, Azqiara sempat mendapatkan observasi di ruang perawatan hingga Senin pagi, 10 Oktober 2022, hingga akhirnya dokter memvonis anak Soliha itu mengidap gagal ginjal akut stadium 3 dan harus dibawa ke ruang Pediatric Intensive Care Unit (PICU). “Malam pertama di PICU, anak saya udah mulai perburukan, dan begitu cepat,” kata Soliha.

Soliha mengatakan, tingkat stadium Azqiara meningkat drastis dari stadium 3 menjadi 6 dalam waktu satu malam dan harus dilakukan cuci darah. Sehingga dokternya meminta agar Azqiara dirujuk ke rumah sakit tipe a yang ada fasilitas Hemodialisa (HD).

“Singkat cerita, pada Selasa siang 11 Oktober, saya dirujuk ke Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo (RSCM),” kata Soliha.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Baca: Kasus Gagal Ginjal Akut Ditemukan di Kota Depok, Satu Balita Meninggal di RSCM

Di RSCM kondisi anak kian memburuk

Di RSCM, kondisi Azqiara semakin memburuk. Sehari setelah bermalam di sana, ingatannya mulai hilang timbul hingga sempat tidak mengenali orang tuanya dan penglihatannya mulai kabur.

“Perburukannya sangat cepat sekali, ingatannya mulai hilang timbul dia tuh sempat enggak ngenalin saya, saya tanya-tanya dia enggak bisa jawab, terus matanya juga sudah mulai enggak ngelihat itu, pokoknya kondisinya menurun drastis banget,” kata Soliha.

Saat hendak dipasang peralatan guna cuci darah pertama, jantung Azqiara sempat berhenti berdetak hingga harus dipasang alat pacu jantung dan dipasang ventilator. “Setelah itu sudah mulai normal lagi, dicopotlah ventilatornya. Saya sempat mengira ini progress yang bagus,” kata Soliha.

Jumat, 14 Oktober 2022, Azqiara mulai dilakukan cuci darah. Selama prosesnya yang memakan waktu hingga 5 jam, selama itu pula kondisinya sempat naik-turun, mulai dari tekanan darahnya mencapai 200 per 193, hingga lampu indikator pada alat HD yang terus menyala dan berbunyi.

“Setelah kena cuci darah itu, tetap diselang pipisnya enggak keluar sama sekali air kencingnya, enggak ada sama sekali progress bagus,” katanya.

Sabtu malamnya, kondisi Azqiara mulai memasuki masa kritis, saturasi oksigennya di bawah 40 hingga harus dipasang ventilator. Kondisi itu berlangsung semalaman hingga Minggu pagi. “Minggu, 16 Oktober 2022, sekitar pukul 08.20, anak saya dinyatakan sudah tidak ada,” kata Soliha gemetar.

Soliha sangat berharap kepergian putrinya dan anak-anak lain akibat gangguan ginjal akut ini, tidak dianggap remeh. Pemerintah harus segera mencari tahu apa penyebabnya hingga dapat ditemukan penangkalnya. “Mudah-mudahan enggak adalagi yang seperti anak saya. Pemerintah harus cari tahu penyebabnya apa, supaya bisa ketemu obatnya,” kata Soliha.

Baca juga: 8 Anak di Jakarta Barat Menderita Gangguan Ginjal Akut, Keluhan Tidak Bisa Buang Air Kecil

Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik https://t.me/tempodotcoupdate untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram terlebih dahulu.

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Rupiah Melemah Sektor Ekonomi Terancam, HIPMI Sarankan Pemerintah Lakukan Hal-hal Ini

6 hari lalu

Rupiah Melemah Sektor Ekonomi Terancam, HIPMI Sarankan Pemerintah Lakukan Hal-hal Ini

HIPMI menyebut melemahnya nilai tukar rupiah berdampak pada sejumlah sektor ekonomi di Indonesia. Sektor industri terkena imbas.


Dengan Alasan Keamanan, Inilah 8 Negara Maju yang Larang Pegawai Pemerintah Bermain TikTok

7 hari lalu

Logo TikTok terlihat di smartphone di depan logo ByteDance yang ditampilkan dalam ilustrasi yang diambil pada 27 November 2019. [REUTERS / Dado Ruvic / Illustration / File Photo]
Dengan Alasan Keamanan, Inilah 8 Negara Maju yang Larang Pegawai Pemerintah Bermain TikTok

Ada sebanyak delapan negara maju yang memutuskan untuk memblokir TikTok dari pegawai pemerintahan negara mereka. Berikut daftar dan alasannya.


Pusat Riset Kebijakan Publik TII Minta Pemerintah Evaluasi Menyeluruh usai PDN Diretas

13 hari lalu

Lokasi Unit Pelayanan Percepatan Paspor Kantor Imigrasi Kelas I Khusus TPI Soekarno-Hatta di Area Perkantoran Lantai 4, Gedung Parkir Terminal 3 Internasional, Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Kamis 27 Juni 2024. Layanan diberitahukan dihentikan hingga batas waktu yang belum ditentukan buntut ransomware yang menyerang Pusat Data Nasional Sementara. FOTO: AYU CIPTA I TEMPO
Pusat Riset Kebijakan Publik TII Minta Pemerintah Evaluasi Menyeluruh usai PDN Diretas

Manajer Riset dan Program The Indonesian Institute, Center for Public Policy Research (TII) Arfianto Purbolaksono mengatakan pemerintah harus bertanggung jawab atas adanya peretasan terhadap PDN yang terjadi belakangan ini.


Silang Pendapat soal Calon Siswa SMAN 4 Kota Depok Tak Lolos PPDB Zonasi

14 hari lalu

Orang tua siswa yang tidak lolos menunjukkan jarak rumah ke SMAN 4 Depok menggunakan aplikasi Google Maps di kontrakannya RT. 03/03 Kelurahan Sukatani, Kecamatan Tapos, Depok, Kamis, 27 Juni 2024. TEMPO/Ricky Juliansyah
Silang Pendapat soal Calon Siswa SMAN 4 Kota Depok Tak Lolos PPDB Zonasi

Aksi unjuk rasa sejumlah emak-emak dan relawan DKR terjadi di SMAN 4 Depok, karena ada calon siswa yang tak lolos PPDB zonasi.


Daftar Lengkap Lembaga Negara yang Terdampak Serangan Ransomware

15 hari lalu

Ransomware serupa dengan malware yakni sebagai virus dan program jahat yang dapat mengambil alih perangkat. Kenali pengertian dan jenisnya. Foto: Canva
Daftar Lengkap Lembaga Negara yang Terdampak Serangan Ransomware

Diserangnya Pusat Data Nasional (PDN) oleh malware Brain Chiper Ransomware melumpuhkan sejumlah lembaga publik yang bergantung sepenuhnya pada PDN.


Seratusan Emak-emak Demo, Sebut PPDB Kota Depok Amburadul dan Tuntut Transparansi

17 hari lalu

Seratusan emak-emak relawan DKR Kota Depok berunjuk rasa PPDB di SMAN 4 Depok di Jalan Jeruk Raya, Kelurahan Sukatani, Kecamatan Tapos, Depok, Selasa, 25 Juni 2024. TEMPO/Ricky Juliansyah
Seratusan Emak-emak Demo, Sebut PPDB Kota Depok Amburadul dan Tuntut Transparansi

Seperti juga unjuk rasa yang telah mereka lakukan setahun lalu, massa DKR menilai banyak persoalan dalam proses PPDB, termasuk pada tahun ini.


6 Tuntutan SAFEnet ke Pemerintah terkait Serangan Siber di Pusat Data Nasional

17 hari lalu

Dari kiri Direktur Jenderal Aplikasi dan Informatika (Aptika) Semuel Abrijani Pangarepan, Direktur _Network dan IT Solution_ Telkom Sigma Herlan Wijanarko (kemeja biru), Kepala Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN) Hinsa Siburian, Wakil Menteri Komunikasi dan Informatika Nezar Patria (batik) melakukan konferensi pers pembobolan Pusat Data Sementara di Surabaya yang berimbas ke 210 instansi di Gedung Kemenkominfo, Jakarta Pusat pada Senin, 24 Juni 2024. TEMPO/Desty Luthfiani.
6 Tuntutan SAFEnet ke Pemerintah terkait Serangan Siber di Pusat Data Nasional

SAFEnet menyebut serangan siber yang membuat PDN lumpuh membuktikan tidak adanya komitmen pemerintah dalam membangun insfrastruktur vital.


Terkini: Plus-Minus Izin Tambang Menurut Dosen Universitas Muhamadiyah, Menteri ESDM Sebut 6 WIUPK Disiapkan untuk Ormas

33 hari lalu

Ilustrasi pertambangan. Shutterstock
Terkini: Plus-Minus Izin Tambang Menurut Dosen Universitas Muhamadiyah, Menteri ESDM Sebut 6 WIUPK Disiapkan untuk Ormas

Kebijakan pemerintah mengizinkan organisasi masyarakat atau ormas keagamaan mengelola tambang menuai polemik.


Profil Dokter Padmosantjojo, Ahli Bedah Saraf yang Berhasil Memisahkan Kembar Siam

36 hari lalu

Ilustrasi bayi berkepala dua/kembar siam. ANTARA
Profil Dokter Padmosantjojo, Ahli Bedah Saraf yang Berhasil Memisahkan Kembar Siam

Padmosantjojo adalah dokter bedah saraf yang pertama kali berhasil pisahkan kembar siam di Indonesia.


Kisah Dokter Padmosantjojo Berhasil Operasi Pemisahan Kembar Siam Pertama di Indonesia

36 hari lalu

Ilustrasi bayi berkepala dua/kembar siam. ANTARA
Kisah Dokter Padmosantjojo Berhasil Operasi Pemisahan Kembar Siam Pertama di Indonesia

Kembar siam pertama di Indonesia yang berhasil dipisahkan ialah Yuliana dan Yuliani, keduanya dipisahkan berkat operasi yang dipimpin dokter Padmosantjojo pada 1987.