Pulang Malam, Perempuan Jakarta Bisa Numpang Mobil Polisi

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO/Fahmi Ali

    TEMPO/Fahmi Ali

    TEMPO Interaktif, Jakarta - Perempuan-perempuan di Jakarta yang sering pulang larut malam kini tak perlu lagi merasa was-was dan takut akan kejahatan jalanan. Sebab, Kepolisian Daerah Metro Jaya menawarkan solusi jitu yang dijamin membuat perempuan merasa aman, yakni polisi akan mengantar pulang mereka hingga ke rumah. “Itu sudah tugas polisi,” kata Kepala Biro Operasi Kepolisian Daerah Metro Jaya, Komisaris Besar Sujarno, di kantornya Jumat, 16 September 2011.

    Sujarno mengatakan perempuan yang kerap pulang larut malam, kalau memang sulit mencari angkutan umum atau takut dijaili laki-laki mesum, boleh meminta bantuan pada polisi yang tengah berpatroli. Aparat, kata Sujarno, juga wajib memberi bantuan.

    Dia menyampaikan solusi ini menyusul aksi pemerkosaan dan pelecehan yang sering terjadi di jalanan. Aksi perkosaan di dalam angkutan kota bahkan terjadi berturut-turut hanya dalam hitungan bulan. Pada Agustus lalu terjadi kasus pembunuhan dan pemerkosaan dengan korban Livia Pavita Soelistio, mahasiswi Universitas Bina Nusantara.

    Awal September lalu juga terjadi pemerkosaan terhadap seorang karyawati berusia 27 tahun berinisial RNR. Kedua kasus tersebut terjadi saat korban berada dalam angkutan kota dan melibatkan sopir tembak.

    Hanya, Sujarno meminta perempuan yang mengharapkan bantuan pada polisi tahu diri. Jangan meminta diantar ke alamat yang terlampau jauh. “Kalau dari Lebak Bulus minta diantar ke Bekasi, ya repot juga,” katanya.

    ANANDA BADUDU


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Curah Hujan Ekstrem dan Sungai Meluap, Jakarta Banjir Lagi

    Menurut BPBD DKI Jakarta, curah hujan ekstrem kembali membuat Jakarta banjir pada 23 Februari 2020.