Kenapa Jokowi Sulit Atasi Macet dalam 6 Bulan

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi kemacetan lalu lintas. TEMPO/Aditia Noviansyah

    Ilustrasi kemacetan lalu lintas. TEMPO/Aditia Noviansyah

    TEMPO.CO, Jakarta - Pengamat dari Masyarakat Transportasi Indonesia Tri Cahyono
    mengatakan pembenahan transportasi dan kemacetan tidak bisa dilakukan dalam waktu enam bulan kepemimpinan Jokowi-Ahok. Soalnya, keduanya belum menyelesaikan tahun anggaran yang sudah dirancang sebelumnya.

    Menurut Tri, kinerja Jokowi-Ahok baru bisa dinilai minimal setelah satu tahun bekerja. Sebab, keduanya sudah menggunakan APBD yang baru. Masyarakat bisa menilai apakah komitmen Jokowi benar-benar direalisasikan atau masih sebatas wacana. "Seperti MRT, dia janji satu tahun mulai jadi kita lihat saja tahun depan," katanya.

    Rincian APBD, kata Tri, menjadi indikasi jelas apakah pemerintah memberikan prioritas kemacetan atau tidak. Tri berpendapat, Jokowi mesti mencermati ekspektasi masyarakat atas program-program pengentasan kemacetan yang ditawarkan. (Baca: Kemacetan di Daerah Pengitar Jakarta Makin Parah)

    Tri menambahkan, tidak ada satu pun kota di dunia yang benar-benar bebas dari macet. Pemerintah hanya bisa memberikan perhatian terhadap mobilitas masyarakat dalam beraktivitas sehari-hari. "Bebas macet sepenuhnya tidak mungkin tapi harus diperhatikan adalah jangan sampai mobilitas warga terganggu," kata dia. (Baca: HUT Jakarta, sampai di mana Jokowi-Ahok bekerja?)

    DIMAS SIREGAR



    Terhangat:

    EDSUS HUT Jakarta | Kenaikan Harga BBM | Rusuh KJRI Jeddah

    Berita Lainnya:
    Soal Macet, Jokowi-Ahok Lupakan Hal Sederhana?
    Pertanyaan yang Dilarang soal Transportasi Jakarta
    Jalan Tol Dalam Kota Berpotensi Retak 
    Ahok: Subsidi BBM Lebih Baik untuk Transportasi 
    Kemacetan di Daerah Pengitar Jakarta Makin Parah


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Resep Mudah Membuat Disinfektan Saat Wabah Virus Corona

    Ketika wabah virus corona merebak, cairan disinfektan kian diminati masyarakat. Bila kehabisan, ada cara alternatif membuat cairan anti kuman itu.