Buang Sampah Sembarangan, KTP Ditahan

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi sampah. TEMPO/Prima Mulia

    Ilustrasi sampah. TEMPO/Prima Mulia

    TEMPO.CO, Jakarta - Kelurahan Rawa Badak Selatan, Kecamatan Koja, Jakarta Utara, menerapkan aturan tentang pengelolaan sampah. Warga yang kedapatan membuang sampah sembarangan dapat dikenai saksi berupa penyitaan kartu tanda penduduk (KTP). "Ini sebagai upaya penertiban tempat sampah liar," kata Lurah Rawa Badak Selatan Sutarjo, Jumat, 29 November 2013.

    Menurut Sutarjo, masih banyak warga yang membuang sampah sembarangan. Terutama, di  sepanjang Jalan Raya Plumpang, Semper. Akibatnya, tempat itu menjadi kumuh dan kotor.

    Kebijakan penahanan KTP ini, kata Sutarjo, sudah dimulai sejak Juli 2013. Penetapan kebijakan ini dimulai dari tahap sosialisasi, analisis masalah, sampai kerja bakti untuk membersihkan tempat sampah liar. Setelah berjalan beberapa bulan, menurut Sutarjo, jumlah pembuang sampah berkurang. "Ternyata ini memberikan efek jera," ujar dia. Dia menambahkan, hingga akhir November 2013, kelurahan sudah menahan 130 KTP.

    Untuk mengambil KTP itu, warga harus datang ke kantor keluarhan dan membuat perjanjian tidak akan membuang sampah sembarangan. Apalagi kelurahan telah menyiapkan gerobak-gerobak sampah di setiap mulut gang. "Nanti tinggal diangkut truk kebersihan," ujar Sutarjo.

    Menurut Sutarjo, kebijakan ini dalam wacana diadopsi oleh kelurahan lain. "Beberapa lurah sudah berkomunikasi dengan kami," kata dia. Jika jadi diadopsi, menurut dia, pembuang sampah sembarangan akan berkurang cukup drastis. Saat ini kelurahan Tugu Selatan dan Tugu Utara pun sudah menerapkan kebijakan serupa.

    NINIS CHAIRUNNISA

    Baca juga:
    Sitok Dituduh Hamili Mahasiswi, Istri Tetap Setia 
    Polisi Tembak Mati Petinju Nasional di Cipondoh
    Anak Ronald Reagan Khawatirkan Intrusi Agama di AS
    Ditanya Soal Gaji, Indra Sjafri Menangis 
    Beredar Surat Terbuka Curhat Putri Sitok Srengenge 
    Nagita Slavina, Jadi Incaran Raffi Ahmad?
    Jokowi Buka Rahasia Soal Baju Putihnya  

     

     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Perjalanan Pemakzulan Donald Trump Dari Ukraina Ke Kongres AS

    Dewan Perwakilan Rakyat Amerika Serikat mencetuskan penyelidikan untuk memakzulkan Presiden Donald Trump. Penyelidikan itu bermula dari Ukraina.