Kereta Komuter Celaka, Jangan Cari Palu  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Petugas pemadam kebakaran menyelusuri gerbong kereta saat melakukan evakuasi korban kecelakan kereta Tanah Abang di Ulijami, Pesanggrahan, Jakarta, (09/12). Tempo/Dian Triyuli Handoko

    Petugas pemadam kebakaran menyelusuri gerbong kereta saat melakukan evakuasi korban kecelakan kereta Tanah Abang di Ulijami, Pesanggrahan, Jakarta, (09/12). Tempo/Dian Triyuli Handoko

    TEMPO.CO, Jakarta - Banyak kalangan menyayangkan tidak tersedianya palu atau alat lain pemecah kaca dalam kereta saat Tragedi Bintaro II, Senin, 9 Desember 2013. Ketiadaan alat pemecah kaca jendela dituding menyumbang jatuhnya korban. (Baca: 11 dari 83 Korban Luka Kereta Bintaro Masih Dirawat di RS Pertamina)

    Kereta rel listrik (KRL) buatan Jepang tidak memakai palu sebagai alat keselamatan. Informasi ini disebarkan polisi dalam akun media sosial Facebook-nya. Dalam akun itu disebutkan, rangkaian KRL buatan Jepang biasannya menggunakan fasilitas darurat untuk keluar dari rangkaian berupa katup angin.

    Katup angin tidak begitu populer ketimbang palu darurat di mata masyarakat. Bahkan, masyarakat kebanyakan belum mengetahui katup angin, begitu pun cara menggunakannya.

    Biasanya, lokasi katup angin terdapat di dua posisi, yaitu di bawah bangku di sisi pintu naik dan turun penumpang. Katup juga biasanya disediakan pada sambungan antargerbong. Katup angin ini biasanya ditandai dengan border penutup berwarna merah untuk memudahkan pencarian.

    Selain di bagian dalam, di bagian luar kereta pun terdapat katup. Posisinya berbeda-beda, bergantung pada tipe KRL. Namun, pada umumnya, katup atau keran tersebut berwarna merah.

    Cara menggunakannya pun sangat mudah. Buka penutup lalu tarik tuas keran sepenuhnya hingga terdengar suara angin yang terlepas. Dengan demikian, pintu dengan mudah dapat dibuka menggunakan tangan. (Baca: Sejumlah Penumpang Mencari-cari Pemecah Kaca tapi Nihil)

    RINA ATMASARI

    Topik Terhangat
    Kecelakaan Kereta Bintaro | SEA Games Myanmar | Pelonco Maut ITN | Dinasti Atut | Mandela Wafat |

    Berita Terpopuler
    Film Pahlawan Tak Pernah Mati Tayang 14 Desember
    Perusahaan Brad Pitt Berpisah dengan Paramount 
    Multivision Diminta Hentikan Peredaran Film Soekarno
    Donny Alamsyah Percaya Kemampuan Anak Indigo  

     


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tips Menghadapi Bisa Ular dengan Menggunakan SABU

    Untuk mengatasi bisa ular, dokter Tri Maharani memaparkan bahwa bisa ular adalah protein yang hanya bisa ditawar dengan SABU polivalen.