Masalah Drainase Paling Banyak Dikeluhkan Warga

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Meski hanya sebentar diguyur hujan deras pada Kamis (14/3), kawasan Gatot Soebroto Jakarta digenangi banjir akibat sistem drainase yang buruk. Banjir memperparah kemacetan saat jam pulang kantor. TEMPO/Dasril Roszandi

    Meski hanya sebentar diguyur hujan deras pada Kamis (14/3), kawasan Gatot Soebroto Jakarta digenangi banjir akibat sistem drainase yang buruk. Banjir memperparah kemacetan saat jam pulang kantor. TEMPO/Dasril Roszandi

    TEMPO.CO, Jakarta--Buruknya kondisi drainase di Ibu Kota menjadi keluhan utama warga yang terhimpun dalam Rembuk Provinsi 2013. Masalah saluran air yang tak berfungsi itu selalu menempati posisi teratas dalam masalah yang dikeluhkan di seluruh wilayah.

    Selain drainase, masalah sampah, kondisi sungai dan infrastruktur seperti jalan dan jembatan juga selalu mengemuka. Kepala Biro Tata Pemerintahan DKI Jakarta, Irmansyah, mengatakan masalah-masalah itu dihimpun setelah mengadakan dua kali public hearing dan focus group discussion.

    Hasil Rembuk Provinsi itu kemudian dibahas di Balai Kota DKI Jakarta pada Kamis, 12 Desember 2013. Ketua Panitia Rembuk Provinsi sekaligus Kepala Biro Tata Pemerintahan, Irmansyah, mengatakan hasil rembuk itu nantinya akan diusulkan kepada Gubernur.

    "Ini akan melengkapi hasil Musrenbang untuk merumuskan kebijakan pemerintah di masa depan," katanya di Balai Kota DKI Jakarta, Kamis.

    Salah satu pembahas hasil rembuk warga, Ketua Yayasan Lembaga Indonesia (YLKI), Tulus Abadi, mengapresiasi langkah yang baru pertama kali dilakukan Pemprov DKI Jakarta. "Selama ini memang tidak ada komunikasi yang bagus antara pemerintah dengan warga," ujar Tulus di Balai Kota, Kamis.

    Adanya rembuk provinsi, kata dia, bisa memperlihatkan masalah yang jamak dihadapi warga. Setidaknya, masalah-masalah lokal di Ibu Kota seperti pedagang kaki lima, banjir lokal karena buruknya drainase bisa segera diatasi. "Masih ada banyak waktu karena masih ada empat tahun, kalau masalah seperti macet dan banjir kiriman memang perlu peran Pemerintah Pusat," katanya.

    ANGGRITA DESYANI


    Baca juga:

    Aneka Kisah Kepahlawanan Sofyan Hadi

    Misteri Rem di Tabrakan Kereta Bintaro

    Keluarga Sopir Truk Tragedi Bintaro Cemas

    Rusuh di Puncak, Penjaga Vila Siapkan Bom Molotov


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Perjalanan Pemakzulan Donald Trump Dari Ukraina Ke Kongres AS

    Dewan Perwakilan Rakyat Amerika Serikat mencetuskan penyelidikan untuk memakzulkan Presiden Donald Trump. Penyelidikan itu bermula dari Ukraina.