Tradisi Nyekar Malam Natal di Kampung Tugu, Semper  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Gereja Tugu di Kampung Tugu, Cilincing, Jakarta Utara. TEMPO/Zulkarnain

    Gereja Tugu di Kampung Tugu, Cilincing, Jakarta Utara. TEMPO/Zulkarnain

    TEMPO.CO, Jakarta - Warga Kampung Tugu, Semper, Jakarta Utara, memiliki tradisi yang dilakukan saat malam Natal. Tradisi ini dilakukan oleh warga yang termasuk dalam Ikatan Keluarga Besar Tugu (IKBT) yang rata-rata beragama Protestan.

    Menurut Ketua IKBT Alfondo Andries, setiap malam Natal tiba, warga akan melaksanakan tradisi biti singku. Tradisi tersebut adalah tradisi nyekar ke makam keluarga yang terletak di halaman Gereja Tugu. "Malam hari kami nyekar ke makam keluarga," kata dia saat ditemui di Gereja Tugu, Selasa, 24 Desember 2013. (Baca: Natal di Gereja Berusia 263 Tahun )

    Dalam tradisi tersebut, seusai mengikuti ibadah kebaktian di gereja, warga Kampung Tugu akan menuju pemakaman di halaman gereja. Pemakaman tersebut merupakan pemakaman khusus bagi warga keturunan Kampung Tugu. Saat datang, warga akan menyalakan lilin serta menaruh karangan bunga di makam kerabatnya. "Seusai kebaktian, warga datang menyalakan lilin," kata Alfondo.

    Menurut Alfondo, tradisi ini telah dilakukan dari jaman nenek moyang mereka. "Ini tradisi lama," kata dia. Di makam mereka akan berdoa dalam rangka mengingat kerabat yang telah meninggal. Sepulang dari nyekar, mereka akan pulang ke rumah masing-masing untuk melewati malam Natal bersama keluarga.

    Nenek moyang warga Kampung Tugu sendiri adalah bangsa Portugis yang dibuang ke Kampung Tugu saat pemerintahan Indonesia dipegang Belanda. Bangsa Portugis tersebut kemudian menikah dengan warga setempat dan menghasilkan keturunan campuran yang dikenal sebagai warga Tugu.

    NINIS CHAIRUNNISA

    Berita Terpopuler

    Dibesuk Airin, Gubernur Atut Menangis
    Ketua DPC Hanura Depok Mengkonsumsi Sabu
    Bogor Klaim Pembongkaran Vila Lampaui Target
    Pekerja Pelindo II Ancam Mogok Susulan Januari


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Perjalanan Pemakzulan Donald Trump Dari Ukraina Ke Kongres AS

    Dewan Perwakilan Rakyat Amerika Serikat mencetuskan penyelidikan untuk memakzulkan Presiden Donald Trump. Penyelidikan itu bermula dari Ukraina.