BNPB Lakukan Rekayasa Cuaca Besok

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah warga terjebak dirumah mereka saat banjir luapan air kali Ciliwung melanda kawasan Jatinegara, Jakarta, (13/1). Curah hujan yang tinggi di wilayah Jabodetabek tersebut  mengakibatkan ribuan rumah dan sejumlah jalan Ibukota terendam banjir. TEMPO/Eko Eiswono Toyudho

    Sejumlah warga terjebak dirumah mereka saat banjir luapan air kali Ciliwung melanda kawasan Jatinegara, Jakarta, (13/1). Curah hujan yang tinggi di wilayah Jabodetabek tersebut mengakibatkan ribuan rumah dan sejumlah jalan Ibukota terendam banjir. TEMPO/Eko Eiswono Toyudho

    TEMPO.CO, Jakarta - Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) akan melakukan modifikasi atau rekayasa cuaca di DKI Jakarta besok, Selasa, 14 Januari 2014.

    "Pak Gubernur sudah menandatangi dan menyatakan Jakarta Siaga Darurat Banjir. Jadi besok kami siap lakukan TMC (Teknologi Modifikasi Cuaca)," ujar Kepala BNPB Syamsul Maarif, Senin, 13 Januari 2013.

    Syamsul menjelaskan, rekayasa cuaca akan dilakukan selama dua bulan kedepan, untuk meminimalisir banjir yang terjadi di beberapa titik di Jakarta. "Teknologi ini bukan memindahkan hujan, tapi mendistribusikannya ke laut," ujarnya.

    Rekayasa cuaca itu, kata Syamsul, dilakukan dengan dua cara yakni memantulkan awan dan membawanya ke laut dan menjatuhkan hujan di laut. "Tim TMC akan berangkatan dari Halim besok, seperti tahun lalu saja," kata dia.

    Hujan yang mengguyur wilayah DKI Jakarta sejak Ahad, 12 Januari 2014 hingga Senin, 13 Januari 2014, membuat beberapa wilayah di Jakarta terendam banjir. Banjir paling parah merendam pemukiman pemukiman warga di bantaran Kali Ciliwung atau tepatnya di Kampung Pulo, Jakarta Timur. Ketinggan air berkisar dari 30 sentimeter hingga 4 meter.

    AFRILIA SURYANIS

    Berita Terpopuler:
    Hujan Seharian, Hindari Titik Banjir Jakarta Ini
    Titik-titik Banjir di Jakarta Pagi Ini
    Isi BBM Akil Soal Duit Rp 10 M di Pilkada Jatim
    Pantau Banjir, Jokowi Malah Diminta Jadi Presiden  
    Benarkah Akil Bermain untuk Kemenangan 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Terobosan Nadiem di Pendidikan, Termasuk Menghapus Ujian Nasional

    Nadiem Makarim mengumumkan empat agenda utama yang dia sebut "Merdeka Belajar". Langkah pertama Nadiem adalah rencana menghapus ujian nasional.