Mengapa Ahok Keras Menjaga Waduk Pluit?

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Wakil Gubenur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama  (Ahok). TEMPO/Dasril Roszandi

    Wakil Gubenur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama (Ahok). TEMPO/Dasril Roszandi

    TEMPO.CO, Jakarta - Wakil Gubernur Basuki Tjahaja Purnama mengaku bersikap keras dalam menghadapi warga yang nekat membolongi tanggul. Tak hanya di sepanjang Kali Sunter atau Kemayoran, tapi juga sejumlah warga yang nekat menjebol dan membuka pintu air Waduk Pluit. Insiden itu terjadi pada Ahad, 19 Januari 2014, lalu. (baca: Ahok: Gimana Enggak Banjir Kalau Tanggul Dibolongi?)

    Menurut Ahok, sikap kerasnya itu didasari sejumlah pertimbangan. Bukan karena rumahnya berada di kawasan Pluit, tapi karena ada sejumlah kawasan yang harus dijaga. “Kalau saya tidak keras, Pluit tenggelam, Istana tenggelam,” kata Ahok dalam percakapannya dengan Tempo, Senin, 20 Januari 2014.

    Lebih genting lagi, kata dia, ada PLTU di Muara Karang, Jakarta Utara. Pembangkit listrik ini memasok listrik untuk Jawa-Bali. “Jadi, bukan karena rumah saya di Pluit. Itu ngawur,” ujarnya. (Lihat FOTO: Melihat Waduk Pluit dari Atas)

    Ahok mengatakan kawasan itu sekarang kering karena tertolong oleh Waduk Pluit yang sudah dikeruk. Kalau kemudian seperti Ahad kemarin melimpas, karena kondisi Pluit sekarang. “Tidak ada yang menyangka kawasan itu kini berkembang,” ujarnya.

    Liputan Tempo tentang banjir Jakarta di sini: #Banjir Jakarta. Berita tentang sepak terjang Ahok, keluarganya, kisah cintanya klik di sini: #Ahok | Basuki Tjahaja Purnama.

    WDA

    Berita terkait
    Alasan Jokowi Mau Pasang Badan untuk Pusat 
    Ahok: Kami Bawa Polisi, Mereka Bawa Golok
    Suara Kesal Ahok: Kenapa Harus Tunggu Genangan?
    Jokowi Perintahkan Buka-Tutup Pintu Air ke Istana


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Salip Menyalip Tim Sepak Bola Putra Indonesia Versus Vietnam

    Timnas U-23 Indonesia versus Vietnam berlangsung di laga final SEA Games 2019. Terakhir sepak bola putra meraih emas di SEA Games 1991 di Filipina.