Ada Kasus ITC, Kepolisian Terima Tablet Smartfren

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • ITC Mangga Dua, Jakarta. TEMPO/Andika Pradipta

    ITC Mangga Dua, Jakarta. TEMPO/Andika Pradipta

    TEMPO.CO , Jakarta:Komisi Orang Hilang dan Tindak Kekerasan (KontraS) menduga adanya gratifikasi oleh pengembang dan pengelola ITC Mangga Dua terhadap Kepolisian Resor Metro Jakarta Utara dalam konflik di ITC Mangga Dua. Polres Jakut disebut menerima sebanyak 50 ponsel cerdas merk Smartfren Andromax dari PT. Smartfren Telecom Tbk, salah satu pilar bisnis Sinar Mas Grup.

    Namun Kepala Kepolisian Resor Metro Jakarta Utara Kombes Muhammad Iqbal membantah pemberian itu bagian dari gratifikasi. Alasan dia, pemberian itu bentuk Coorporate Social Responsibility dari perusahaan kepada kepolisian. "Itu tidak benar (gratifikasi). Itu bentuk CSR," kata dia kepada Tempo, Ahad 26 Januari 2014.

    Iqbal mengatakan, kerjasama Kepolisian dan pengelola Smartfren Telecom sudah berlangsung
    jauh sebelum kasus ITC Mangga Dua bergulir. Polres Jakut juga bekerjasama dengan Smartfren dalam Sistem Pelaporan dan Informasi Bhabinkamtibmas (SISPITIBMAS) yang ditanamkan di perangkat Smartfren Andromax 3.5 pada Maret 2013 lalu.

    Tetap saja, aktifis KontraS Syamsul Munir menilai, penerimaan sejumlah tablet kecil kemungkinan ditujukan untuk kepentingan peningkatan pelayanan kepolisian. "Ini diberikan saat kasus sedang berjalan," kata dia. Menurut dia, hal tersebut seharusnya bisa dihindari untuk menjauhkan dari conflict of interest.

    Selain itu, pelaporan penyidik Polres Metro Jakarta Utara ke Kompolnas, Iqbal menyatakan merupakan hak warga negara. "Itu hak mereka untuk melakukan upaya hukum," kata dia. Pada intinya, menurut dia, pihaknya telah melakukan proses penyelidikan dan penyidikan sesuai dengan prosedur.

    Konflik antara developer/pengelola mal  dan pedagang di ITC Mangga Dua Jakarta Utara bergulis sampai kejaksaan. Konflik bermula dari pemadaman listrik oleh pengelola ITC Mangga Dua sekitar Juli 2013 lalu. Pemadaman menuai protes dari pedagang yang merasa sudah membayar iuran listrik secara rutin. Ketika hendak melaporkan, tak ada satu pun dari developer/pengelola mal yang bisa ditemui sehingga sempat ricuh.

    ISMI DAMAYANTI | NINIS CHAIRUNNISA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Donald Trump dan Para Presiden AS yang Menghadapi Pemakzulan

    Donald Trump menghadapi pemakzulan pada September 2019. Hanya terjadi dua pemakzulan terhadap presiden AS, dua lainnya hanya menghadapi ancaman.