MRT Pindahkan Pipa Gas di Trotoar Ratu Plaza  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Gambar proyek pembangunan proyek Mass Rapid Transit (MRT) Fase I, Lebak Bulus-Bundaran HI saat diresmikan di Bundaran Hotel Indonesia, Jakarta, (2/5). TEMPO/Eko Siswono Toyudho

    Gambar proyek pembangunan proyek Mass Rapid Transit (MRT) Fase I, Lebak Bulus-Bundaran HI saat diresmikan di Bundaran Hotel Indonesia, Jakarta, (2/5). TEMPO/Eko Siswono Toyudho

    TEMPO.COJakarta - PT Mass Rapid Transit Jakarta beserta kontraktor proyek merelokasi pipa gas yang tertanam di trotoar depan Ratu Plaza. Pemindahan salah satu utilitas itu dilakukan sejak 27 Januari dan direncanakan rampung pada 17 Februari 2014.

    "Pipa itu dibelokkan supaya tidak berada di lokasi penggalian kami," ujar Direktur Konstruksi PT MRT Jakarta, Muhammad Nasyir, ketika dihubungi, Kamis, 30 Januari 2014.

    Relokasi itu tidak dilakukan sendiri, melainkan bekerja sama dengan PT Perusahaan Gas Negara selaku pemilik utilitas. "Kami merasa terbantu karena PGN proaktif dalam membantu relokasi ini," katanya. 

    Agar tak mengganggu pejalan kaki dan kondisi lalu lintas, relokasi pipa gas itu dilakukan mulai pukul 22.00 hingga 05.00 WIB. Soalnya, untuk memindahkannya, mereka perlu menutup satu lajur di jalur lambat. Selain itu, mereka juga masih mengupas jalur hijau di sekitar area stasiun sehingga ruas jalan yang ditutup cukup besar. 

    "Kami mengimbau masyarakat yang melewati proyek agar berhati-hati dan mematuhi rambu-rambu yang kami pasang," ujar Nasyir.

    Sebelumnya, Wakil Gubernur Jakarta Basuki Tjahaja Purnama mengatakan,salah satu kendala pembangunan MRT adalah semrawutnya bawah tanah Jakarta. Demi MRT, sejumlah pohon juga ditebangi (baca: Demi Pembangunan MRT, Seribu Pohon Ditebang).

    ANGGRITA DESYANI


    Berita Lain:
    Pembunuhan Feby Diduga Bermotif Utang Piutang
    Alasan Warga Mesuji Datangi Apartemen Cempaka Mas
    Terendam Banjir, Jalan Jatinegara Barat Ditutup














    Demi Pembangunan MRT, Seribu Pohon Ditebang


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Gonta-ganti UN, dari Ujian Negara hingga Kebijakan Nadiem Makarim

    Nadiem Makarim akan mengganti Ujian Nasional dengan Asesmen Kompetensi Minimum dan Survei Karakter. Gonta-ganti jenis UN sudah belangsung sejak 1965.