Biaya Konservasi Kota Tua Ditaggung Pemilik Gedung

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah turis asing saat berwisata ke kawasan Kota Tua Jakarta, (3/9). Kawasan Kota Tua merupakan tempat yang menjadi salah satu ikon bagi Jakarta. Tempo/Dian Triyuli Handoko

    Sejumlah turis asing saat berwisata ke kawasan Kota Tua Jakarta, (3/9). Kawasan Kota Tua merupakan tempat yang menjadi salah satu ikon bagi Jakarta. Tempo/Dian Triyuli Handoko

    TEMPO.CO, Jakarta - Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan DKI Jakarta Arie Budhiman mengatakan anggaran pelaksanaan konservasi gedung-gedung di kawasan Kota Tua berasal dari pemilik gedung itu sendiri. Pemerintah Provinsi DKI Jakarta, kata dia, mengeluarkan anggaran hanya untuk perbaikan fasilitas umum di kawasan tersebut.

    "Yang terkait dengan pemulihan gedung diprioritaskan kepada para pemiliknya," kata Arie kepada Tempo, Selasa, 4 Maret 2014. Pasalnya, ujar dia, revitalisasi kawasan Kota Tua menggunakan konsep public-private partnership. "Setiap gedung tergantung pemiliknya."

    Dengan konsep ini, kata Arie, titik beratnya pada partisipasi setiap stakeholder yang ada di kawasan Kota Tua untuk mengembangkan kawasan tersebut. Langkah konservasi nantinya akan diatur bersama dengan konsorsium PT Pembangunan Kota Tua.

    Jika pemilik gedung tak bersedia melakukan konservasi, konsorsium akan menawarkan skema kerja sama. Salah satunya dengan sharing profit.

    Langkah konservasi, kata Arie, bukan hanya terkait dengan perbaikan gedung secara fisik. "Namun yang lebih penting adalah aktivasi fungsi gedung," ujarnya. Pihaknya merencanakan gedung-gedung di kawasan Kota Tua dapat diiisi oleh berbagai fasilitas seni, budaya, pendidikan, ekonomi, dan industri kreatif.

    Program konservasi ini ditargetkan selesai dalam lima tahun. Selain konservasi, menurut Arie, Pemerintah Provinsi DKI Jakarta akan menghubungkan kawasan Kota Tua dengan cagar budaya lain dengan konsep heritage trail.


    NINIS CHAIRUNNISA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tips Menghadapi Bisa Ular dengan Menggunakan SABU

    Untuk mengatasi bisa ular, dokter Tri Maharani memaparkan bahwa bisa ular adalah protein yang hanya bisa ditawar dengan SABU polivalen.