Jokowi Akui Kartu Jakarta Pintar Belum Sempurna  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo dan kartu Jakarta Pintar. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo dan kartu Jakarta Pintar. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    TEMPO.CO, Jakarta - Gubernur DKI Joko Widodo mengakui ada penyimpangan dalam pelaksanaan program Kartu Jakarta Pintar (KJP). Salah satunya, kata Jokowi, ada KJP yang masih salah sasaran.

    "Kami memang dapat data itu," katanya di Balai Kota, Selasa, 1 April 2014. Namun, menurut dia, jumlahnya tidak banyak. "Dari 380 ribu ada satu, dua, tiga seperti itu. Yang penting, kami perbaiki. Kami garap di lapangan." (Baca: Jokowi: KJP Jangan Dipakai Beli Motor).

    Selain itu, dia mendapat laporan ada pungutan liar. "Ada yang melakukan pungli meski kecil-kecilan,"kata Jokowi. Meskipun kecil, katanya, pungutan liar tetap terlarang. "Meski kecil-kecil, Rp 50 ribu tapi enggak boleh." Jokowi mengatakan akan menelusuri lagi masalah pungli ini.

    Sebelumnya, Koordinator Divisi Monitoring Layanan Publik Indonesia Corruption Watch, Febri Hendri, mengungkapkan sebanyak 19,4 persen KJP meleset sasaran karena tidak sesuai kriteria dengan berbagai temuan. Di antaranya, ada siswa yang merokok, penghasilan orang tuanya lebih dari Rp 2,5 juta, dan ada yang ke sekolah pakai mobil.

    Menurut Febri, hal ini disebabkan oleh sistem pendataan yang tak ketat. Banyak kriteria yang tak sepenuhnya diterapkan ke siswa yang akan menerima KJP.

    ATMI PERTIWI

    Terpopuler

    MH370 Terkuak Jika Kotak Hitam Tersambung Satelit
    Ditemukan Obyek Oranye, Paling Mengerucut ke MH370
    Putin Ingin 'Hidupkan' Kembali Uni Soviet
    Australia Buat Aturan Baru Pencarian MH370


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aturan Baru E - Commerce yang Tertuang dalam PP PMSE

    Pemerintah resmi menerbitkan regulasi tentang e-commerce yang tertuang dalam PP PMSE. Apa yang penting dalam aturan baru tersebut?