Kamis, 19 Juli 2018

Kasus Investasi Emas Bodong GTIS Panas Lagi

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Lambang Golden Traders Indonesia Syariah di Mal Taman Anggrek, Jakarta Barat. TEMPO/Marifka Wahyu Hidayat

    Lambang Golden Traders Indonesia Syariah di Mal Taman Anggrek, Jakarta Barat. TEMPO/Marifka Wahyu Hidayat

    TEMPO.CO, Jakarta - Nasabah Golden Traders Indonesia Syariah menemui Majelis Ulama Indonesia untuk menemukan solusi atas persoalan investasi mereka yang dibawa kabur. Namun, nasabah justru mendapat perlakuan kasar.

    Selasa 1 April 2014 lalu, di kantor MUI, nasabah bersama Ketua MUI Din Syamsuddin dan Direktur GTIS Azzidin menggelar pertemuan. Salah satu perwakilan nasabah Anis Assegaf mengungkapkan, dalam pertemuan tersebut tak menghasilkan apa-apa. "Pada akhirnya menggantung lagi," kata dia kepada Tempo Rabu 2 April 2014. Namun, salah satu perwakilan nasabah justru terluka. (Baca: MUI Akui Kecolongan Soal Investasi Bodong GTIS)

    Sebelum dan sesudah rapat, kata Anis, orang-orang yang dibawa Direktur GTIS menampakan perilaku yang tidak baik. "Mulai dari menggedor-gedor pintu rapat sampai rekan kami terluka di kepala dan tangan," kata dia. Menurut Anis, orang-orang yang dibawa Azzidin nampak seperti preman-preman.

    Nasabah pun sempat membalas karena terpancing emosi. "Bagaimana tidak, uang kamis udah dirampok, tak ada kejelasan, lalu dibentak," kata dia. (Baca: Tergiur Label MUI, Nasabah Tertipu Investasi Emas)

    Kasus GTIS ini telah bergulir sejak tahun 2013 lalu, saat dua petinggi GTIS Michael Ong dan Edward Soong membawa kabur uang nasabah mencapai hampir Rp 1 triliun. Para nasabah yang kelimpungan kehilangan uang mereka akhirnya mendatangi MUI sebagai lembaga yang memberikan sertifikat syariah kepada lembaga keuangan tersebut. (Baca: Direktur Utama Golden Traders Dilaporkan ke Polisi)

    Menurut nasabah pun, MUI juga dinilai bertanggung jawab karena diduga menyimpan uang dari GTIS melalui Yayasan Dana Dakwah Pembangunan. Para nasabah sendiri berasal dari berbagai kota seperti Jakarta, Bandung dan Surabaya.

    NINIS CHAIRUNNISA

    Topik terhangat:
    MH370 | Kampanye 2014 | Jokowi | Prabowo | Lumpur Lapindo

    Berita terpopuler:
    Macam-macam Teror ke Jokowi 
    Habibie Perkenalkan Pesawat R80 Rancangannya
    Heboh Agnes Pakai 'Popok' di Klip Coke Bottle


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Musim Berburu Begal Saat Asian Games 2018 di Jakarta

    Demi keamanan Asian Games 2018, Kepolisian Daerah Metro Jaya menggelar operasi besar-besaran dengan target utama penjahat jalanan dan para residivis.