Siswa TK Internasional Diduga Alami Pelecehan

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • ilustrasi

    ilustrasi

    TEMPO.CO, Jakarta - Seorang murid taman kanak-kanak bertaraf internasional di Jakarta diduga menjadi korban sodomi dan tindak kekerasan oleh sejumlah pegawai sekolah itu.

    Ibunda bocah berusia 5 tahun itu mengaku kepada pers bahwa anak semata wayangnya itu pertama kali diketahui menunjukkan keanehan pada pertengahan Maret lalu. "Waktu itu anak saya setiap mau berangkat sekolah pipisnya lama, bahkan dia sampai menekan-nekan penisnya," ujarnya, Senin, 14 April 2014. "Waktu saya tanya kenapa, dia bilang enggak mau pipis di sekolah."

    Sejak saat itu sang ibu terus menemukan gelagat aneh lain pada anaknya. "Dia pernah dua kali pulang ke rumah memakai baju pengganti dari sekolah. Waktu saya tanya kenapa, dia cuma bilang kehujanan."

    Namun belakangan dia tahu bahwa anaknya itu mengompol di sekolah. Kemudian dia memeriksa tubuh anaknya, lalu melihat luka lebam berdiameter empat sentimeter pada pinggang kanan anaknya. "Dia bilang lebam itu akibat kepentok meja."

    Ibunda korban semakin curiga karena sejak Februari lalu putranya menjadi sangat pendiam. Berat badannya pun turun drastis dari 30 menjadi 25 kilogram hanya dalam dua pekan. "Saya juga ngeh kalau anak saya memang sedikit pemurung."

    Pada 21 Maret 2014, sang ibunda kembali terkejut karena putranya lagi-lagi pulang ke rumah memakai baju cadangan dari sekolah. Waktu itu korban bahkan terlihat mengompol. "Saat itu dia bilang ke saya, Mami, tolong bilang ke teman Mami yang polisi, datang ke sekolahku karena ada bapak jahat di sekolah," ujarnya, menirukan ucapan anaknya.

    Dari sana, sang ibu semakin yakin ada yang salah dengan aktivitas anaknya di sekolah. Setelah mendekati putranya pelan-pelan, akhirnya dia berhasil mendapatkan cerita yang mengagetkan itu. "Tanggal 21 Maret malam, anak saya cerita kalau di sekolah dia kerap disiksa sejumlah orang yang dipanggilnya Bapak dan Mbak."

    Menurut dia, anaknya bercerita bahwa orang yang disebut Bapak itu beberapa kali memasukkan alat vitalnya ke pantat di kamar mandi sekolah. "Anak saya mengaku dipegangi seorang perempuan setiap kali pria yang disebut Bapak itu melakukan aksi bejatnya. Bahkan si perempuan juga memukuli dan menelanjangi anak saya."

    Salah satu cerita anaknya ialah peristiwa yang terjadi pada pertengahan Maret lalu. Anaknya mengatakan pernah dihukum seorang perempuan di dalam toilet. "Perempuan itu memukuli dan membuka celana anak saya, kemudian salah seorang pelaku pria menyuruh anak saya 'mengeluarkan semut' dari penis pria itu." Sang anak kemudian memeragakan gerakan hukuman itu.

    Kaget dan marah mendengar kisah anaknya, zsang ibu langsung mendatangi pihak sekolah. Dia meminta identitas para petugas sekolah yang mengurusi fasilitas toilet karena korban mengaku orang yang menghukumnya menggunakan seragam petugas kebersihan. "Anak saya bilang ada dua orang laki-laki dan seorang perempuan yang melakukan aksi itu."

    Pihak sekolah kemudian mendatangi rumah korban dengan membawa buku berisi data dan foto karyawan. Pada buku itu, korban menunjuk dua pria bernama Awan dan Agun serta satu perempuan bernama Afriska. Ketiganya adalah petugas kebersihan sekolah yang merupakan pekerja alih daya dari sebuah perusahaan penyedia jasa kebersihan dan keamanan.

    Kuasa hukum korban, Andi M. Asrun, mengatakan, dalam perkembangan pemeriksaan di Direktorat Reserse dan Kriminal Polda Metro Jaya, terungkap bahwa ada dua pria lain yang diduga terlibat. "Tapi korban belum bisa mengidentifikasi identitas dua pelaku lainnya itu," kata Andi.

    Kepada polisi, menurut Andi, pelaku mengaku melakukan aksi ini dengan motif melampiaskan hasrat seksual. "Kami menduga mereka mengalami kelainan seksual."

    Baik polisi maupun dokter memperkirakan aksi bejat para pelaku dilakukan lebih dari sekali. Saat ini, korban menderita penyakit herpes dan infeksi bakteri pada bagian pantatnya. "Korban sudah tidak bersekolah lagi karena sakit dan mentalnya terguncang," kata Andi.

    Berdasarkan hasil visum di Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo pada 27 Maret lalu, bakteri yang menginfeksi korban juga ditemukan pada sampel cairan kelamin Agun dan Awan. "Ini jadi bukti kuat, walaupun ternyata penyakit herpesnya tidak ditemukan pada dua pelaku. Ini juga sumber kecurigaan pihak korban bahwa ada pelaku lain terlibat."

    "Masa inkubasi bakteri itu dari menular sampai menginfeksi sekitar 20 hari," ujar Andi. "Jadi memang diduga kuat para pelaku sudah beraksi berkali-kali." Baik Andi maupun orangtua korban telah meminta pihak sekolah ikut menyelidiki kasus ini, karena dikhawatirkan ada korban lain di sekolah itu. Saat dihubungi lewat telepon untuk dimintai konfirmasi, pihak sekolah internasional itu tidak menjawab. (Baca juga : 6 Anak Panti Asuhan Banyuwangi Alami Pelecehan)

    PRAGA UTAMA

    Berita Terpopuler Lain
    Bayi Meninggal di Pesawat Lion Air
    Tekuk Chong Wei, Simon Juara Singapura Terbuka
    Tekuk City, Gerrard Berkukuh Livepool Belum Aman


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kawhi Leonard Angkat Toronto Raptors Menjadi Juara NBA 2019

    Toronto Raptors, dimotori oleh Kawhi Leonard, mengalahkan Golden State Warrior dengan skor 114-100 di Oracle Arena, kandang Stephen Curry dan tim.