2 Daerah Jakarta Utara Rawan Banjir  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah pelajar  melintasi banjir setinggi 60 cm di , Koja, Jakarta Utara (03/12). TEMPO/Dasril Roszandi

    Sejumlah pelajar melintasi banjir setinggi 60 cm di , Koja, Jakarta Utara (03/12). TEMPO/Dasril Roszandi

    TEMPO.CO, Jakarta - Pemerintah Kota Jakarta Utara sedang mewaspadai dua daerah rawan banjir di wilayah Jakarta Utara, yaitu Cilincing dan Penjaringan. Pelaksana Tugas Wali Kota Jalarta Utara Tri Kurniadi mengatakan sejumlah persiapan untuk mengantisipasi banjir telah dilakukan.

    "Di daerah itu bila air laut meninggi maka genangan air bisa cukup tinggi," ujarnya kepada Tempo, Rabu, 26 November 2014.

    Tri mengatakan kondisi wilayah Jakarta Utara memang didominasi wilayah yang berada di bawah permukaan laut dan sisanya berada dekat perairan. Sehingga menjelang musim penghujan diperlukan persiapan matang untuk mengantisipasi banjir. "Seluruh persiapan antisipasi banjir telah berlangsung selama ini. Prosesnya sendiri hampir rampung. Dimulai dari kesiapan pompa, saluran air, dan logistik untuk pengungsi," ujarnya. (Baca: Jakarta Utara Siapkan 200 Relawan Atasi Banjir)

    Tri mengatakan sejauh ini persiapan tersebut dinilai cukup sukses untuk meminimalisasi banjir. Terbukti minggu lalu sejumlah daerah di Jakarta Utara hanya terendam di sejumlah titik seperti Jalan Gunung Sahari dan Jalan R.E. Martadinata, dan kawasan Muara Angke. "Semoga saja air laut tidak pasang saat intensitas hujan meninggi nantinya," ujarnya.

    Tri mengaku sudah sejak beberapa minggu lalu turun ke lapangan untuk memeriksa kesiapan pompa air. Sehingga saat hujan datang tidak ada lagi alasan tidak siap ataupun alasan lainnya. "Pokoknya tidak ada lagi alasan alat rusak dan kehabisan bahan bakar. Semua harus langsung bersiap ketika intensitas hujan meningkat," ujarnya. (Baca: Jakarta Banjir, Cuit #Banjir untuk Respon Cepat)

    AMOS SIMANUNGKALIT


    Berita Lainnya:

    Pelajar Tawuran, Ahok: Mending Dilatih Tinju
    Jenis Pelanggaran Kena Tilang di Operasi Zebra
    Operasi Zebra, Berapa Denda Tilang Pelanggar?
    Cerita Warga Kampung Pulo 'Kebal' Banjir


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jejak Fahri Hamzah Dari PKS Ke Partai Gelora Indonesia

    Partai Gelora Indonesia didirikan di antaranya oleh Fahri Hamzah dan Anis Matta pada, 28 Oktober 2019. Beberapa tokoh politik lain ikut bergabung.