Ahok Bangun LRT Kebayoran-Kelapa Gading

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi Mass Rapid Transport (MRT). Wikimedia.org

    Ilustrasi Mass Rapid Transport (MRT). Wikimedia.org

    TEMPO.CO, Jakarta - Pemerintah DKI Jakarta berencana membangun sarana transportasi Light Rapid Transit (LRT), pada 2015. Pembangunan koridor pertama LRT yang menghubungkan Kebayoran Lama-Kelapa Gading, diperkirakan menelan dana hingga Rp 9,3 triliun.

    Deputi Gubernur DKI Bidang Transportasi Sutanto Soehodho mengatakan ada beberapa skema untuk membangun LRT. Pertama, Pemerintah DKI mendanai semua pembangunan serta mengelolanya. Namun, Sutanto sangat menyayangkan jika tidak ada peran swasta. "Saya pikir perlu ada peran swasta," ucap Sutanto, Jumat, 19 Desember 2014. (Baca: Ahok Mencak-mencak di Balai Kota, Apa Sebabnya?)

    Opsi kedua, Sutanto menjelaskan, dengan mengikutsertakan swasta. Pemerintah DKI hanya membangun infrastrukturnya, seperti bangunan depo, halte, rel kereta, jalan layang, dan lainnya. Sutanto mencontohkan, dalam pembangunan koridor Kebayoran Lama-Kelapa Gading, pemerintah kebagian membangun infrastruktur sebesar Rp 7,5 triliun dari APBD. Sisanya, pengadaan kereta sekitar Rp 1,7 triliun diserahkan ke swasta. (Baca: Tangsel Luncurkan Trans Anggrek Januari 2015)

    Swasta, Sutanto melanjutkan, akan mendapatkan keuntungan dari penjualan tiket. "Jadi pemerintah tidak perlu mensubsidi tiket," katanya. Untuk mengembalikan dana yang dikeluarkan pemerintah, Sutanto berujar, DKI bisa menerbitkan obligasi. Obligasi merupakan surat utang yang diterbitkan pemerintah untuk ditawarkan ke publik melalui penawaran umum di pasar modal. (Baca: Ahok Wajibkan Angkot Berargometer Tahun Depan)

    Selain menerbitkan obligasi, ia menambahkan, pemerintah juga bisa menaikkan koefisien lantai bangunan. "Semakin tinggi bangunan maka pajaknya semakin besar," ucapnya. (Baca juga: Ahok Minta Bus Tingkat Dikawal Voorijder)

    Berikut estimasi biaya koridor Kebayoran Lama-Kepala Gading yang akan dibangun selama 3 tahun:
    - Pembangunan infrastruktur kereta api: Rp 6,014 triliun
    - Pengadaan tanah: Rp 894 miliar
    - Pembangunan depot, workshop, dan kantor: Rp 362 miliar
    - Pembangunan stasiun dan fasilitas pendukung: Rp 325 miliar
    - Pengadaan kereta api: Rp 1,7 triliun

    ERWAN HERMAWAN


    Topik terhangat:
    Longsor Banjarnegara | Teror Australia | Pembatasan Motor | Susi Pudjiastuti

    Berita terpopuler lainnya:
    Soal Lapindo, Ruhut: Ical Bisa Ditertawakan Kodok
    Priyo Budi Diam-diam ke Rumah Akbar Tandjung

    Ucapan Natal, Yenny Wahid: Jokowi Jangan Dengar FPI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jejak Ahok, dari DPRD Belitung hingga Gubernur DKI Jakarta

    Karier Ahok bersinar lagi. Meski tidak menduduki jabatan eksekutif, ia akan menempati posisi strategis: komisaris utama Pertamina.