Bogor Tarik Peredaran Dua Jenis Apel Maut Amerika

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pekerja merapihkan Apel Impor di salah satu minimarket di Jakarta, Selasa 27 Januari 2015. Bakteri listeria monocytogenes dapat menyebabkan gangguan jangka pendek, korban akan mengalami demam, sakit kepala, mual dan diare. TEMPO/Wisnu Agung Prasetyo

    Pekerja merapihkan Apel Impor di salah satu minimarket di Jakarta, Selasa 27 Januari 2015. Bakteri listeria monocytogenes dapat menyebabkan gangguan jangka pendek, korban akan mengalami demam, sakit kepala, mual dan diare. TEMPO/Wisnu Agung Prasetyo

    TEMPO.CO, Bogor - Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kota Bogor, telah menarik semua peredaran dua jenis apel asal California Amerika Serikat, Granny Smith dan Gala Royal. Penarikan dilakukan setelah temuan bakteri Listeria monocytogenes pada apel itu.

    "Kami sudah mendapatkan informasi tersebut sejak akhir pekan lalu. Untuk mengantisipasi hal tersebut, kami langsung menarik peredaran dua jenis apel ini dari toko buah impor, pusat perbelanjaan, serta di pasar-pasar," kata Kepala Bidang Perdagangan Disperindag Kota Bogor Mangahit Sinaga, saat ditemui di kantornya, Rabu 28 Januari 2015.

    Namun Sinaga tak bisa memastikan apakah dua jenis apel yang beredar di Kota Bogor berasal dari pengepakan di Bidart Bros Bakersfield Caliofornia. "Kami belum melakukan cek labolatorium sendiri, tetapi yang penting kami melakukan langkah antisipasi, tidak mau ambil risiko saja,"kata dia.

    Peneliti keamanan pangan dari Departemen Ilmu Teknologi Pangan Institut Pertanian Bogor, Ratih Dewanti-Hariyadi mengatakan, penemuan bakteri tersebut seharusnya menjadi tolak ukur bagi pemerintah dan perusahaan pertanian, perkebunan untuk memperbaiki sistem pengepakan agar lebih higyenis.

    "Ini menjadi momentum karena dengan kontaminasi bakteri Listeria monocytogenes, tidak hanya terjadi di AS, tetapi bisa juga terjadi saat pengepakan buah, sayuran di Indonesia," kata dia.

    Menurut dia, bakteri Listeria monocytogenes tersebut pertama kali ditemukan di Kanada pada tahun 1983 pada tanaman kubis. Bakteri ini tumbuh dan berkembang cepat di daerah dengan sanitasi yang buruk dan kotor, " Karekteristik bakteri Listeria monocytogenes ini bisa bertahan meski berada di suhu dingin, tetapi tidak tahan panas," kata dia.

    Artinya, ungkap Ratih, bakteri ini masih bisa bertahan hidup dan berkembang dalam kondisi dingin, termasuk jika sayuran dan buah yang terkontaminasi bakteri ini disimpan di lemari pendingin, "Bakteri tersebut masih bisa berkembang dan menyerang manusia yang mengkonsumsi salad sayur atau buah, akan tetapi bakteri ini tidak menimbulkan bahaya yang mengancam pada orang dewasa normal atau kaum lelaki," kata dia.

    Bakteri itu lebih banyak menyerang janin dalam wanita hamil serta bayi dan manula, karena bisa kmemicu eguguran atau bayi yang dilahirkan meninggal. "Atau jika lahir hidup, anak tersebut terancam terkena radang selaput otak," kata Ratih.(Baca : Apel Amerika Berbakteri, Ini Pengakuan Importir)

    Corporate Communication Dept Head group Hypermart, Fernando Repi mengatakan, Hypermat langsung menarik semua peredaran dua jenis apel tersebut, di semua gerai yang ada, "Sudah dari dua atau tiga hari lalu kedua jenis apel ini kami tarik dari gerai kami," kata dia.

    Repi meminta kepastian kepada pemerintah agar memperketat hiegenitas dari perusahaan-perusahaan yang masuk, agar pihaknya kembali bisa berjualan, "Semua varian buah, sayuran baik lokal maupun impor yang diperlukan oleh masyarakat kami sediakan, makanya kami berharap pemerintah memperketat lagi," kata dia

    M SIDIK PERMANA

    Berita Terpopuler:
    100 Hari, Rieke Rindu Ulah Jokowi yang Ini
    Apel Amerika Berbakteri, Ini Pengakuan Importir
    Jokowi Mau ke Ngawi, Menteri Amran Cek Bendungan 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tito Karnavian Anggap OTT Kepala Daerah Bukan Prestasi Hebat

    Tito Karnavian berkata bahwa tak sulit meringkus kepala daerah melalui OTT yang dilakukan Komisi Pemerantasan Korupsi. Wakil Ketua KPK bereaksi.